Categories: Organisasi

Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal

Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal – Long Island Orchestrating for Nature (LION), organisasi advokasi hewan terkemuka di Long Island dan penyelamatan unggas domestik terkemuka di Timur Laut, memperingatkan sekolah dan orang yang lewat tentang bahaya mengeksploitasi hewan di musim semi ini, menyusul wabah Flu Burung yang Sangat Patogen (HPAI) yang telah memusnahkan ribuan burung di peternakan Long Island dan tempat penetasan besar yang memasok sekolah Long Island.

Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal

lisfoundation – LION baru saja meluncurkan enam papan reklame di Brookhaven, Deer Park, Syosset, Hicksville, dan Massapequa dan akan dipasang di seluruh NYC untuk mengingatkan orang yang lewat bahwa “eksploitasi hewan melahirkan penyakit mematikan” dan mendesak mereka untuk “menjauhkan hewan dari piring Anda dan keluar dari kelas Anda. ”

Pesan LION sesuai dengan inisiatif Jumat Vegan Walikota New York Eric Adam baru-baru ini serta larangan memelihara ayam jantan dan unggas air di seluruh New York City dan sebagian besar Long Island, meskipun proyek penetasan menjadi hal biasa di kedua wilayah tersebut.

Peringatan LION datang dengan alternatif yang berharga yaitu janji Set Eksplorasi Siklus Hidup Anak Ayam Sumber Belajar ke sekolah atau perpustakaan Long Island atau New York City mana pun yang berjanji untuk menghentikan penetasan unggas dan kunjungan gratis di sekolah oleh anthrozoologist lokal John Di Leonardo ke membahas perlakuan manusiawi terhadap hewan.

Burung mencintai keluarga mereka, memiliki ikatan sosial yang kompleks dan menghargai hidup mereka, namun ketika digunakan sebagai alat pengajaran di kelas, mereka menolak segala sesuatu yang alami dan penting bagi mereka. Bahkan sebelum mereka lahir, anak ayam membutuhkan induknya, yang dengan hati-hati memutar telur hingga 30 kali sehari untuk mempertahankan suhu, kelembapan, dan posisi yang tepat.

Mereka yang tumbuh dalam inkubator dapat menjadi sakit dan cacat saat mereka berkembang, karena kebutuhan mereka tidak terpenuhi selama inkubasi. Misalnya, organ mereka dapat menempel di sisi cangkang jika telurnya tidak diputar dengan benar. Jika telur menetas pada akhir pekan ketika tidak ada orang di sekolah, anak ayam dibiarkan sendiri sampai ada yang memeriksanya. Mereka yang bertahan hidup biasanya dikirim kembali ke tempat penetasan tempat mereka berasal setelah proyek selesai, di mana mereka sering dibunuh saat diterima karena tempat penetasan tidak ingin patogen dari sekolah menginfeksi ternak komersial mereka.

Kenyataan pahit ini tersembunyi dari anak-anak yang menjadi terikat pada bayi hewan yang sedang berkembang. Burung lain, yang mungkin diselamatkan oleh guru yang bermaksud baik, ditinggalkan di kolam atau taman umum di mana mereka dibunuh oleh pemangsa atau mati karena mengganggu burung asli dan yang bermigrasi dan mengancam mereka dengan penyakit.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperingatkan bahwa bayi unggas dapat terlihat sehat tetapi masih mengandung salmonella. Anak-anak yang memegang, memeluk, atau menciumnya atau bahkan menyentuh benda-benda di sekitar tempat tinggal burung—dapat terpapar bakteri tersebut. Anak-anak sangat berisiko terkena penyakit karena sistem kekebalan mereka masih berkembang dan mereka lebih cenderung memasukkan jari atau benda lain ke dalam mulut mereka daripada yang lain.

Baca Juga : Presiden Nader Ditunjuk Sebagai Wakil Ketua Dewan Pengembangan Ekonomi Regional Long Island

Tes feses telah mengungkapkan bahwa bayi unggas yang digunakan di ruang kelas terkadang membawa E. coli dan empat strain salmonella yang berbeda, salah satunya resisten antibiotik. Setiap sekolah yang melakukan penetasan anak itik atau anak ayam menjadi tempat berkembang biak yang potensial bagi patogen ini dan patogen lainnya, termasuk virus flu burung atau virus West Nile, yang dapat ditularkan oleh unggas domestik.

Untungnya, banyak metode non-hewani yang manusiawi dapat digunakan sebagai gantinya dan diselaraskan dengan rekomendasi dari organisasi pendidikan sains terkemuka dan tujuan pembelajaran bersama.

John Di Leonardo, anthrozoologist dan presiden Long Island Orchestrating for Nature (LION) mengatakan, “Anak-anak memiliki ketertarikan alami terhadap hewan, tetapi proyek penetasan mengajarkan anak-anak semua pelajaran yang salah: bahwa bebek, ayam, dan burung puyuh adalah alat peraga sekali pakai untuk diganggu dan dieksploitasi atas nama penasaran dan dibuang seperti sampah saat eksperimen selesai.

Mengingat fokus pendidikan saat ini untuk melindungi siswanya dari penyakit mematikan seperti COVID-19 dan HPAI, epidemi perundungan di negara itu, dan undang-undang New York yang mengharuskan sekolah dasar memberikan instruksi tentang perlakuan manusiawi dan perlindungan hewan, sangatlah penting dan tepat waktu bahwa standar kasih sayang ditetapkan dan proyek penetasan dihentikan di sekolah-sekolah New York.”

LION juga telah merekam investigasi rahasia yang mendokumentasikan Long Island Poultry di Riverhead, Raleigh’s Poultry Farm di Kings Park dan The Barn di Deer Park secara ilegal menjual anak ayam dan bebek berumur sehari dalam jumlah kurang dari enam, melanggar undang-undang yang dimaksudkan untuk mencegah pembelian impulsif juga. sebagai jaminan kesehatan dan keselamatan bayi tanpa ibunya. Edisi dalambaru saja meliput patung di Deer Park dan rekaman dari Long Island Poultry dan Raleigh’s telah dikirim ke pihak berwenang dan tersedia berdasarkan permintaan.

Burung dikecualikan dari semua perlindungan federal, termasuk Undang-Undang Kesejahteraan Hewan dan Undang-Undang Pembantaian Manusiawi, jadi undang-undang negara bagian adalah satu-satunya undang-undang yang tersedia untuk melindungi hewan sensitif ini. Selama penyelidikan, Long Island Poultry di Riverhead mengungkapkan bahwa setengah dari seluruh pengiriman bayi burung mereka mati selama transit minggu ini, menggarisbawahi cobaan mengerikan yang dialami burung-burung ini antara peternakan dan pengecer.

lisya

Recent Posts

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika - Para proteksionis binatang di Amerika dari abad terdahulu,…

2 weeks ago

Tempat Perlindungan Anjing Terbaik Di Los Angeles

Tempat Perlindungan Anjing Terbaik Di Los Angeles - Anjing memberikan persahabatan yang tidak dapat diberikan…

3 weeks ago

Perlindungan NY Dari Kehidupan Laut Long Island Sound Baik Untuk Connecticut

Perlindungan NY Dari Kehidupan Laut Long Island Sound Baik Untuk Connecticut - New York siap…

4 weeks ago

Lepuh Telinga Melemahkan Populasi Penyu Long Island Dari Penggunaan Pestisida

Lepuh Telinga Melemahkan Populasi Penyu Long Island Dari Penggunaan Pestisida - Sebuah laporan baru-baru ini…

1 month ago

Presiden Nader Ditunjuk Sebagai Wakil Ketua Dewan Pengembangan Ekonomi Regional Long Island

Presiden Nader Ditunjuk Sebagai Wakil Ketua Dewan Pengembangan Ekonomi Regional Long Island - Dewan Pengembangan…

2 months ago

Penampakan Hiu Sedang Meningkat Di Long Island, New York

Penampakan Hiu Sedang Meningkat Di Long Island, New York - Penampakan hiu menjadi semakin umum…

2 months ago