Categories: Informasi

Lepuh Telinga Melemahkan Populasi Penyu Long Island Dari Penggunaan Pestisida

Lepuh Telinga Melemahkan Populasi Penyu Long Island Dari Penggunaan Pestisida – Sebuah laporan baru-baru ini oleh Turtle Rescue of the Hamptons menemukan bahwa kura-kura Long Island, New York mengalami tingkat abses aural yang lebih tinggi atau lecet telinga akibat penggunaan pestisida. Dokumen penelitian sebelumnya peran paparan kimia dari racun lingkungan bermain dalam pembentukan abses telinga bagian dalam di antara kura-kura. Namun, sinergi (kolaborasi) antara infeksi virus dan paparan bahan kimia beracun meningkatkan kasus abses aural.

Lepuh Telinga Melemahkan Populasi Penyu Long Island Dari Penggunaan Pestisida

lisfoundation – Mengingat infeksi ini berdampak pada populasi kura-kura Long Island, pejabat pemerintah dan satwa liar harus menilai bagaimana paparan bahan kimia mendorong perkembangan penyakit untuk melindungi kesehatan manusia, hewan, dan lingkungan. Karen Testa, direktur eksekutif Penyelamatan Penyu dari Hamptons, memperingatkan, “Saya mendesak penduduk Long Island untuk memikirkan bagaimana pestisida ini berdampak negatif pada alam. Apakah halaman rumput hijaumu yang sempurna sepadan dengan nyawa seekor kura-kura?”

Abses aural adalah lepuh telinga yang menyakitkan yang dapat tumbuh sebesar bola golf. Intervensi medis diperlukan untuk menghilangkan abses dari kura-kura dan mengobatinya dengan rejimen antibiotik untuk mencegah kematian. Pekerja fasilitas Penyelamatan Penyu melaporkan bahwa 50 persen penyu yang saat ini dalam perawatan mereka memiliki abses aural. Persentase penyu dengan diagnosis ini jauh lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Residu pestisida mudah mencemari semua ekosistem dan tersebar luas di tanah, air, dan udara di sekitarnya . Literatur ilmiah menunjukkan sejarah panjang pestisida tentang efek buruk terhadap lingkungan, termasuk satwa liar, keanekaragaman hayati, dan kesehatan manusia. Dampak pestisida pada satwa liar sangat luas dan membuat hewan di daerah perkotaan, pinggiran kota, dan pedesaan menghadapi risiko yang tidak perlu. Pestisida dapat mempengaruhi hewan melalui aplikasi langsung atau tidak langsung seperti melayang, keracunan sekunder, dan limpasan.

Beberapa hewan dapat mengalami penyemprotan langsung, sementara yang lain mungkin mengkonsumsi tanaman atau mangsa yang terkontaminasi pestisida. Berdasarkan penilaian Badan Perlindungan Lingkungan AS tahun 2016, dua pestisida yang umum digunakan (klorpirifos dan malathion) “kemungkinan berdampak buruk” pada 97% spesies yang terdaftar di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah (ESA). Selanjutnya, penilaian EPA yang lebih baru menemukan penggunaan berlebihan herbisida (pembunuh gulma) glifosat yang paling populer mengancam 93 persen dari semua spesies yang terancam punah. Pengumuman EPA ini terjadi hanya beberapa hari setelah laporan badan tersebut tentang atrazin (herbisida lain yang umum digunakan dan beracun) yang menyebabkan kerusakan pada lebih dari setengah spesies yang terancam punah.

Laporan ini menunjukkan bahwa paparan kontaminan kimia memiliki implikasi bagi kesehatan penyu, tidak hanya di Long Island tetapi di seluruh dunia. Kontaminasi kimia yang memicu penyakit/infeksi virus bukanlah fenomena baru di antara satwa liar. Serangga, organisme darat dan air lainnya, dan mamalia laut dan darat semuanya dapat mengalami fungsi kekebalan yang melemah dari virus dan bakteri pada paparan pestisida.

Misalnya, penelitian menemukan paparan pestisida dapat membatasi respons kekebalan pada lebah madu, menyebabkan timbulnya infeksi lebih awal atau peningkatan kemungkinan kematian akibat infeksi. Laporan menunjukkan paparan insektisida neonicotinoid merusak kemampuan lebah madu untuk merawat Varroa tungau yang bertanggung jawab atas penyakit yang dikenal sebagai virus sayap cacat (deformed wing virus/DWV). Selain itu, singa laut California mengalami tingkat insiden kanker karsinoma urogenital (UGC) yang tinggi dari efek gabungan pestisida “warisan” beracun seperti DDT dan infeksi virus Otarine herpesvirus-1 (OtHV1).

Baca Juga : Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal

Menurut beberapa penelitian, paparan glifosat pembunuh gulma (dipatenkan sebagai antibiotik) mengubah komposisi bakteri mikrobioma usus pada sapi, tikus, dan lebah madu. Seperti glifosat, atrazin memiliki hubungan dengan gangguan mikrobioma usus, menyebabkan pergeseran spesifik jenis kelamin pada mikrobiota. Atrazin terkenal terkait dengan gangguan endokrin di antara amfibi dan reptil, yang mengakibatkan reproduksi dan perubahan perilaku. Bahkan di antara manusia, paparan pestisida pengganggu endokrin berdampak pada regulasi hormon yang memicu penyakit metabolik seperti diabetes .

Ada berbagai kemungkinan penjelasan bahwa paparan pestisida menyebabkan efek kesehatan yang merugikan di antara penyu Long Island. Sebuah studi tahun 2004 mendukung bahwa defisiensi vitamin A yang diinduksi organoklorin menyebabkan abses aural. Studi sebelumnya menemukan senyawa organoklorin beracun seperti DDT dapat dengan mudah terakumulasi dalam kura-kura dan memblokir reseptor vitamin A yang bertanggung jawab untuk saluran pernapasan dan kesehatan telinga bagian dalam. Kurangnya penyerapan vitamin A menyebabkan abses aural terbentuk dari infeksi bakteri.

Meskipun AS melarang sebagian besar organoklorin, mereka bertahan di lingkungan selama beberapa dekade. Oleh karena itu, penyu dapat menghadapi paparan pestisida dari tanah dan air yang terkontaminasi. Selain itu, pestisida yang digunakan saat ini mungkin memiliki kemampuan untuk melepaskan kembali organoklorin yang terikat pada tanah. Fenomena ini terjadi di pulau-pulau Hindia Barat Prancis karena penggunaan glifosat menyebabkan erosi tanah, melepaskan organoklorin klordekon yang terikat tanah ke perairan sekitarnya.

Kemungkinan lain adalah bahwa pestisida yang digunakan saat ini menghasilkan dampak yang sama pada kekurangan vitamin di antara penyu. Namun, pejabat tidak boleh mengabaikan penyebab lain dari kekurangan vitamin A—seperti kekurangan makanan langsung, gangguan dalam penyerapan vitamin A di saluran pencernaan, adanya bahan kimia pengganggu endokrin lainnya, atau penyebab lainnya.

Penyu menghadapi berbagai ancaman dari faktor lingkungan: dari cedera kendaraan bermotor/peralatan hingga perusakan habitat dan penangkapan ikan yang berlebihan. Namun, pestisida ada di mana-mana dan terus-menerus mengekspos racun hewan ini dalam hubungannya dengan faktor lingkungan. Pekerja fasilitas Turtle Rescue mencatat bahwa insiden abses aural semakin memburuk karena COVID-19.

Para pendukung menyarankan bahwa dengan lebih banyak individu yang tinggal di rumah, input bahan kimia meningkat, terutama untuk pestisida seperti disinfektandan bahan kimia perawatan rumput. Testa mencatat, “Kami melihat sejumlah besar abses aural pada kura-kura yang dibawa ke pusat kami. Cedera ini berdampak buruk pada satwa liar dan lebih buruk tahun ini. Karena Covid dan menghabiskan lebih banyak waktu di rumah, pemilik rumah menyemprotkan racun ke halaman mereka. Bahan kimia ini meracuni kura-kura kita dan pada saat yang sama, merusak ekosistem kita.”

Selain itu, laporan menunjukkan bahwa penggunaan disinfektan COVID (terdaftar sebagai pestisida) secara berlebihan membahayakan satwa liar. Oleh karena itu, kura-kura mungkin mengalami penurunan kemampuan untuk mengatasi paparan bahan kimia, sehingga rentan terhadap perkembangan penyakit. Para pendukung menyarankan pemilik rumah dan penata taman untuk secara signifikan mengurangi jumlah pestisida yang diterapkan di dalam dan di sekitar rumah dan kebun. Sebaliknya, pemilik rumah dan penata taman sama-sama harus mengandalkan alternatif organik yang tidak beracun.

Kontaminasi kimia ada di mana-mana di lingkungan darat dan laut. Dengan demikian, penyu dan hewan lain dapat membantu mengidentifikasi risiko terhadap manusia dengan menunjukkan tanda-tanda ancaman lingkungan lebih cepat daripada manusia di area yang sama. Pejabat pemerintah dan kesehatan harus mengatasi polusi bahan kimia sebelum penurunan serupa dalam kesehatan umum, kebugaran, dan kesejahteraan manusia.

Selanjutnya, implikasi krisis iklim seperti gletser yang mencair menghadirkan kekhawatiran baru atas tingkat konsentrasi kimia di saluran air dari DDT, metabolitnya, dan polutan organik persisten lainnya yang terperangkap dalam es. Penggunaan pestisida beracun harus diakhiri untuk melindungi saluran air nasional dan dunia serta mengurangi jumlah pestisida yang masuk ke air minum.

Mengganti pestisida dengan alternatif organik yang tidak beracun sangat penting untuk menjaga kesehatan masyarakat, khususnya masyarakat yang rentan terhadap keracunan pestisida. Pelajari lebih lanjut tentang bahaya pestisida terhadap satwa liar dan apa yang dapat Anda lakukan dengan mengunjungi halaman program satwa liar Beyond Pesticides.

lisya

Share
Published by
lisya

Recent Posts

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika - Para proteksionis binatang di Amerika dari abad terdahulu,…

2 weeks ago

Tempat Perlindungan Anjing Terbaik Di Los Angeles

Tempat Perlindungan Anjing Terbaik Di Los Angeles - Anjing memberikan persahabatan yang tidak dapat diberikan…

3 weeks ago

Perlindungan NY Dari Kehidupan Laut Long Island Sound Baik Untuk Connecticut

Perlindungan NY Dari Kehidupan Laut Long Island Sound Baik Untuk Connecticut - New York siap…

4 weeks ago

Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal

Organisasi Perlindungan Hewan New York Menghancurkan Toko Unggas Long Island Untuk Penjualan Ilegal - Long…

1 month ago

Presiden Nader Ditunjuk Sebagai Wakil Ketua Dewan Pengembangan Ekonomi Regional Long Island

Presiden Nader Ditunjuk Sebagai Wakil Ketua Dewan Pengembangan Ekonomi Regional Long Island - Dewan Pengembangan…

2 months ago

Penampakan Hiu Sedang Meningkat Di Long Island, New York

Penampakan Hiu Sedang Meningkat Di Long Island, New York - Penampakan hiu menjadi semakin umum…

2 months ago