Categories: Informasi

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika – Para proteksionis binatang di Amerika dari abad terdahulu, mungkin tampak tidak dapat dikenali sekarang. Mereka percaya euthanasia sebagai puncak manusia dari makhluk yang menderita. Mereka melegitimasi kekerabatan antara manusia dan hewan melalui gagasan alkitabiah tentang penatalayanan yang lembut. Mereka menerima tenaga kerja hewan sebagai beban wajib kebutuhan manusia. Bidang kegiatan mereka meliputi jalan-jalan kota, sekolah Minggu, mimbar, ruang kelas, pertemuan sederhana dan misi transnasional.

Sejarah Badan Perlindungan Binatang Di Amerika

lisfoundation – Kami berkomitmen untuk kesejahteraan hewan dan berusaha untuk mencegah rasa sakit dan penderitaan. Aktivis hak-hak hewan kontemporer, sebaliknya, percaya bahwa hewan memiliki hak untuk hidup bebas dari penggunaan dan konsumsi manusia. Akibatnya, aktivis saat ini dan rekan ilmiah mereka sering kehilangan signifikansi historis dari era aktivisme sebelumnya. Namun, historiografi yang berkembang

Perlindungan hewan memasuki catatan kolonial Amerika pada bulan Desember 1641, ketika Pengadilan Umum Massachusetts memberlakukan kode hukum yang komprehensif, Badan Kebebasan bagian 92 sampai 93 melarang setiap tirani atau kekejaman terhadap makhluk kasar apa pun yang biasanya dipelihara untuk digunakan manusia dan mengamanatkan istirahat dan penyegaran berkala untuk sapi apa pun yang didorong atau dipimpin. Pendukung hewan Puritan percaya bahwa kekuasaan yang kejam adalah sebuah konsekuensi kejatuhan Adam dan Hawa dari Taman Eden, penatalayanan yang baik, bagaimanapun, mencerminkan cita-cita reformis mereka, sehingga menerangi hubungan sejarah yang panjang antara agama, reformasi, dan perlindungan hewan.

Kebangkitan Protestan transnasional dan reformasi sosial pada awal abad kesembilan belas memicu perluasan proteksionisme hewan. Di Inggris Raya, kaum evangelis dan abolisionis mempelopori undang-undang perlindungan hewan paling awal (1822) dan masyarakat terorganisir (1824), yang menjadi cetak biru bagi lusinan undang-undang antikekejaman baru di Amerika. Para reformis dan menteri sosial menjadi memperhatikan status hewan selama Kebangkitan Besar Kedua (1790–1840).

Baca Juga : Tempat Perlindungan Anjing Terbaik Di Los Angeles

Merangkul teologi baru tentang hak pilihan moral yang bebas dan kesempurnaan manusia, pendeta Amerika seperti Charles Grandison Finney memasukkan belas kasihan hewan dalam penafsiran mereka tentang perilaku Kristen yang lurus. Jaringan transportasi dan teknologi komunikasi baru menyiarkan perlindungan hewan kepada khalayak luas melalui pembaca kelas, pamflet sekolah minggu, dan fiksi.

Abolisionis Antebellum dan aktivis kesederhanaan memperlakukan kesejahteraan hewan sebagai barometer moralitas manusia. Koran dan novel antiperbudakan, yang paling terkenal Uncle Tom’s Cabin (1852), menekankan insiden pelecehan hewan di antara pemilik budak dan kebaikan hewan di kalangan abolisionis. Banyak pemimpin kesejahteraan hewan masa depan memiliki ikatan abolisionis, seperti George Thorndike Angell, pendiri dan presiden Massachusetts Society for the Prevention of Cruelty to Animals (SPCA). Pendukung kesederhanaan juga percaya bahwa pemabuk kejam terhadap keluarga dan kuda mereka. The Bands of Hope, sebuah kelompok anak-anak, menekankan kebaikan hewan sebagai pelengkap moral untuk ketenangan.

Aktivisme antebellum dan pemikiran budaya menciptakan landasan bagi gerakan sosial baru setelah Perang Saudara. Penghapusan perbudakan dan kengerian pertempuran yang didokumentasikan dalam ribuan foto tentara dan kuda yang tewas pada masa perang membawa penderitaan dan hak asasi manusia kepada khalayak nasional, oleh karena itu mengkatalisasi gerakan nasional. Para proteksionis hewan percaya bahwa kebaikan makhluk adalah penanda peradaban maju, yang dapat memperbaiki bangsa dan dunia yang retak. Saat kedua dari belakang untuk sebuah gerakan baru tiba pada 10 April 1866, ketika Badan Legislatif New York menggabungkan masyarakat perlindungan hewan negara bagian yang inovatif yang diberi wewenang kepolisian untuk menuntut penyalahgunaan.

Henry Bergh, ahli waris pelayaran, menyusun artikel pendirian American Society for the Prevention of Cruelty to Animals (ASPCA) dengan bantuan sekutunya yang berpengaruh, termasuk sejarawan George Bancroft dan senator negara bagian Ezra Cornell. Beberapa hari kemudian, mereka mempelopori undang-undang antikekejaman negara baru yang kuat, yang mereka amandemen pada tahun 1867 untuk melarang bentuk kekejaman tambahan, termasuk olahraga darah dan pengabaian. Bergh dan petugasnya mengawasi jalan-jalan dengan mengenakan seragam dan lencana untuk menegakkan hukum.

Pada tahun 1870-an SPCA dan undang-undang antikekejaman yang dimodelkan setelah karya Bergh di New York ada di sebagian besar negara bagian. Di Zaman Emas, para aktivis mengarahkan perhatian mereka pada penderitaan hewan pekerja rumah tangga di dunia perkotaan yang bertenaga otot terutama kuda. Sejarawan Clay McShane, Joel Tarr, dan Ann Greene menunjukkan sentralitas kuda perkotaan dalam membangun industri modern Amerika. Lebih jauh, mereka memperlakukan kuda sebagai agen sejarah daripada saluran pasif untuk sejarah gagasan manusia tentang hewan.

Sebagai penggerak utama mesin, makanan, dan manusia di perkotaan, kuda mengalami pengemudi yang kasar dan kondisi pengangkutan kelebihan beban dengan keteraturan yang terlihat. Para proteksionis hewan juga membahas sistem transportasi kereta api ternak yang suram dari padang penggembalaan barat ke tempat penyimpanan ternak dan rumah jagal perkotaan, yang berpuncak pada negara.

Undang-undang kesejahteraan hewan federal pertama pada tahun 1873, yang mengamanatkan makanan, air, dan istirahat berhenti setiap dua puluh delapan jam. Mereka menyerbu perkelahian hewan, mereka mencoba untuk mengakhiri pembedahan makhluk hidup di laboratorium dan ruang kelas, dan mereka secara rutin menembak kuda-kuda tua yang sudah tua sebagai pengakhiran penderitaan yang penuh belas kasihan.

Hewan secara hukum didefinisikan sebagai properti, tetapi undang-undang daerah aliran sungai Bergh mengakui kekejaman sebagai pelanggaran terhadap hewan itu sendiri terlepas dari kepemilikannya. Sejarawan Susan Pearson berpendapat bahwa undang-undang ini membantu mengubah liberalisme Amerika dari konsepsi klasik tentang hak menjadi negatif untuk menandai kebangkitan negara liberal intervensionis modern. Pearson berpendapat bahwa konsepsi positif tentang hak ini menarik proteksionis hewan ke dalam perlindungan anak pada tahun 1870an.

Penasihat kepala Bergh, Elbridge Gerry, mendirikan Masyarakat New York untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Anak-anak pada tahun 1874 setelah ia mengamankan penangkapan dan penghukuman seorang ibu asuh yang kasar atas serangan yang kejam. Para proteksionis hewan di seluruh negeri kemudian melembagakan masyarakat manusiawi yang digabungkan untuk melindungi hewan dan anak-anak di bawah perlindungan tunggal, menyatakan bahwa binatang dan bayi yang tidak berdaya memiliki hak untuk dilindungi karena mereka dapat menderita. Dilihat dalam sistem hubungan subordinat yang ada, hak atas perlindungan tidak secara otomatis memberikan hak atas kesetaraan. Meskipun demikian, para aktivis kemanusiaan menjadi preseden sejarah bagi generasi aktivis hak-hak hewan di masa depan karena mereka menempatkan hewan pada kontinum hukum dengan manusia yang rentan.

Mayoritas proteksionis hewan adalah orang-orang Protestan Eropa Amerika asli yang kaya. Laki-laki biasanya memimpin SPCA dan berpatroli di jalan-jalan sebagai petugas, sementara perempuan umumnya bekerja di belakang layar menggunakan bujukan moral menggalang dana, menulis permohonan, dan mengoordinasikan kegiatan pendidikan. Sesuai dengan ideologi wanita kulit putih terhormat yang berlaku, Caroline Earle White mendapatkan piagam negara bagian untuk pendirian Pennsylvania SPCA pada tahun 1867 tetapi menolak untuk mencalonkan diri sebagai presiden pertama organisasi tersebut. Dia juga mendirikan American Anti vivisection Association pada tahun 1883 tetapi menunda pengesahannya sampai dia dan rekan-rekan wanitanya dapat menemukan seorang pria yang bersedia menjadi presiden.

Beberapa wanita, bagaimanapun, siap mengambil posisi kepemimpinan ketika mereka mendirikan organisasi mereka sendiri. Pada tahun 1869 White mendirikan Cabang Wanita SPCA Pennsylvania dan menjabat sebagai presiden pertamanya. Pada tahun 1890 Pemimpin Cabang Wanita Mary Frances Lovell menjadi pengawas nasional Departemen Belas Kasih, sebuah sayap kesejahteraan hewan di Serikat Temperance Kristen Wanita. Cabang Wanita memelopori reformasi anjing liar kota. Di era sebelum vaksin dan sterilisasi, penangkap anjing lokal mengadakan pengumpulan besar-besaran musim panas di mana piatu ditembak atau dilemparkan dengan kasar ke gerobak yang penuh sesak dan dibunuh di pon.

Cabang Wanita melembagakan metode penangkapan manusiawi baru, dan mereka mengubah pound kota Philadelphia menjadi tempat perlindungan yang manusiawi, tempat anjing menerima perawatan rutin. Eutanasia, bila perlu, terjadi di ruangan terpisah menggunakan gas, jauh dari pandangan anjing lain. Sejarawan Bernard Unti mengamati bahwa para pemimpin yang melindungi perempuan biasanya tidak mencari kekuatan penangkapan dalam piagam negara bagian mereka karena pekerjaan mereka dengan stray tidak menghadapi pelaku kekerasan hewan secara langsung. Karena tekanan dari anggota, SPCA arus utama akhirnya memasukkan manajemen stray, tempat penampungan, dan adopsi ke dalam anggaran mereka yang sudah menggeliat.

Dengan basis Protestan yang makmur, perkotaan, kelahiran asli, gerakan perlindungan hewan menghadapi tuduhan pengucilan dan elitisme terutama karena tim dan target penuntutan lainnya sering kali adalah imigran dan orang kulit berwarna yang kelangsungan ekonominya bergantung pada otot hewan. Dalam masyarakat pluralistik, banyak aktivis kemanusiaan memandang cita-cita kebaikan mereka sendiri yang berkelas dan kontingen secara budaya sebagai hal yang universal ketika mencela praktik hewan yang berbeda dari praktik mereka sendiri, seperti penyembelihan halal. Mereka percaya bahwa kebaikan hewan adalah manifestasi dari peradaban yang lebih tinggi di rumah dan di kerajaan luar negeri setelah Perang Spanyol-Amerika. Akibatnya, interaksi dengan hewan sering menjadi titik nyala konflik. Orang Filipina, Kuba, dan Puerto Rico dengan tegas menolak AS

Meskipun demikian, gerakan perlindungan hewan bukanlah proyek besar kepolisian. Pendukung hewan lebih memilih pencegahan daripada penuntutan. Pedagogi anak-anak menjadi cabang gerakan yang dilembagakan pada tahun 1889 ketika George Angell mendirikan American Humane Education Society (AHES) sebagai inti dari “injil kebaikan” holistiknya. Di Selatan, beberapa menteri, pendidik, dan aktivis pertarakan Afrika-Amerika menjabat sebagai sekretaris lapangan AHES. Mereka mengadakan pertemuan di sekolah-sekolah kulit hitam dan gereja-gereja untuk mengkhotbahkan pesan konservatif tentang belas kasihan hewan, swadaya, dan peningkatan rasial.

Mereka bepergian secara luas dengan mobil, yang mewakili pertunjukan yang berpotensi berbahaya dari mobilitas hitam ke atas di pedesaan Jim Crow South, terutama ketika kuliah mereka membahas praktik eksploitatif seperti peonage utang dan bagi hasil. SPCA Massachusetts secara terbuka mengecam pelanggaran hak asasi manusia, serta militerisme Amerika di luar negeri. Namun organisasi tersebut menganut ekspansionisme moral ketika mensponsori misionaris Amerika, yang mengintegrasikan kurikulum pendidikan manusiawi ke dalam kegiatan evangelis mereka di seluruh dunia.

Dengan pertumbuhan tenaga motor selama tahun 1910an, lebih sedikit hewan pekerja yang menghuni kota-kota Amerika. SPCA menyelenggarakan parade pekerja keras nostalgia sebagai penghargaan untuk layanan kuda dan untuk mengumpulkan dana untuk peternakan pensiun baru yang nyaman. Pada tahun 1916, American Humane Association mendirikan American Red Star Animal Relief untuk membantu kuda perang, bagal, dan keledai Amerika selama Perang Dunia I.

Penggalangan dana organisasi itu mengingatkan para donor bahwa kuda melakukan pekerjaan yang sangat berharga di medan yang tidak dapat ditembus meskipun ada peningkatan motorisasi. Setelah gencatan senjata, pasar kuda global runtuh dan kuda perang Amerika dilelang di Eropa karena transportasi trans-Atlantik mahal biayanya di zaman keusangan yang akan datang. Sementara kuda tetap menjadi sumber penting tenaga kerja pertanian,

Pendukung hewan semakin melihat pertunjukan hewan, yang sudah lama menjadi hiburan populer, sebagai tidak etis. Pada tahun 1918 Massachusetts SPCA mendirikan Jack London Club untuk mengenang mendiang penulis, yang mengutuk hiburan hewan. Orang-orang bergabung dengan berjalan keluar dari pertunjukan binatang dan mengirimkan kartu pos ke SPCA Massachusetts dengan rinciannya. Sementara organisasi tersebut tidak memiliki dampak legislatif langsung, itu merupakan pertanda aktivisme yang akan datang di dunia bermotor.

Selama abad kedua puluh, reformasi rumah jagal dan antiviviseksi tetap menjadi situs aktivis yang penting. Namun hewan peliharaan, terutama anjing dan kucing, meningkat sebagai subjek perlindungan. Sejarawan Katherine Grier berpendapat bahwa pertumbuhan budaya konsumen memelihara hewan peliharaan, di samping pengembangan sulfonamida, pengendalian parasit, dan antibiotik pada 1930an dan 1940an, memungkinkan orang dan hewan peliharaan mereka hidup lebih lama, hidup lebih sehat bersama dalam jarak yang lebih dekat.

Sikap terhadap kucing, mungkin, paling berubah. Pada abad kesembilan belas, beberapa proteksionis hewan memfitnah kucing sebagai pembunuh semi liar burung penyanyi yang disayangi. Kemajuan medis dan produk konsumen baru, seperti kotoran kucing pada tahun 1947, membawa kucing ke dalam ruangan. Pada pertengahan abad kedua puluh, anjing, kucing, dan tempat berlindung mendominasi proteksionisme hewan.

Koalisi gerakan yang didedikasikan untuk peningkatan moral yang telah memberikan perlindungan hewan agenda manusia dan hewan yang saling berhubungan akhirnya retak, menandakan fokus yang hampir tunggal pada hewan. Profesionalisasi pekerjaan sosial selama Era Progresif membelah serikat sebelumnya dari proteksionis anak dan hewan menjadi bidang yang terpisah.

Pencabutan Amandemen Kedelapan Belas pada tahun 1933 membubarkan gerakan kesederhanaan sekutu kuat yang sudah lama berdiri. Sekularisasi bertahap juga mengubah perlindungan hewan. Aktivis generasi sebelumnya menjalin aliansi dengan para pemimpin agama, tetapi majalah humanis abad pertengahan berfokus pada selebriti pecinta hewan di media dan politik. Sementara para pendiri Protestan aliran utama percaya pada penatalayanan alkitabiah, keturunan mereka memeluk Darwinisme.

Didorong oleh gerakan keadilan sosial tahun 1960an dan 1970an, perlindungan hewan berkembang menjadi dua gerakan yang berbeda namun tumpang tindih. Kelompok kesejahteraan hewan, seperti ASPCA, tetap fokus pada perlindungan, adopsi, dan pencegahan penderitaan. Pada tahun 1975 filsuf utilitarian Peter Singer menerbitkan Pembebasan Hewan, yang segera dipuji sebagai kitab suci untuk gerakan hak-hak hewan yang muncul. Singer berpendapat bahwa makhluk hidup memiliki hak untuk pertimbangan yang sama karena mereka dapat menderita dan menganggap spesiesisme sebagai bentuk diskriminasi yang mirip dengan rasisme dan seksisme. Namun, klaim ini ditolak oleh banyak kelompok hak-hak sipil, yang berpendapat bahwa itu meremehkan perjuangan keadilan sosial mereka.

Penyanyi, seperti kebanyakan penulis hak-hak hewan, mendukung veganisme di zaman ketika Operasi Pemberian Makanan Terkonsentrasi seperti pabrik telah menggantikan pertanian padang rumput. Namun beberapa aktivis, seperti filsuf Tom Regan, menyimpulkan bahwa Pembebasan HewanSeruan utilitarian untuk meminimalkan penderitaan pada akhirnya terlalu konservatif atau welfaris. Pada tahun 1983 Regan menerapkan deontologi cabang filsafat yang mengeksplorasi kewajiban moral pada hewan. Bukunya, The Case for Animal Rights, menyatakan bahwa hewan memiliki hak moral intrinsik sebagai subjek kehidupan individu dengan perasaan dan pengalaman kompleks yang melampaui kemampuan mereka untuk menderita.

Paradoksnya, pembedahan makhluk hidup tanpa disadari telah mengesahkan batas terbaru dalam perlindungan hewan di abad kedua puluh satu yaitu kepribadian hukum. Pada tahun 2000 sarjana hukum Steven Wise menggunakan penelitian terbaru dalam ilmu saraf dan genetika dalam bukunya, Rattling the Cage: Toward Legal Rights for Animals,berpendapat bahwa kera besar, cetacea, gajah, dan burung beo abu-abu Afrika memiliki hak hukum atas kebebasan tubuh, karena kemampuan kognitif mereka yang superior pengadilan. Berbekal surat perintah habeas corpus di pengadilan negara bagian, Wise dan rekan-rekannya berpendapat bahwa penahanan merupakan pemenjaraan yang melanggar hukum.

Menggugat atas nama simpanse tawanan sejak 2013, tim Wise telah bertindak sebagai kuasa bagi penggugat mereka untuk mencapai kedudukan hukum di pengadilan, sebuah strategi yang didasarkan pada preseden manusia selama berabad-abad yang melibatkan anak-anak, budak, tahanan, dan penggugat yang tidak mampu secara mental. Sementara Wise dan rekan-rekannya belum menang di pengadilan, mereka telah menerima sidang, langkah pertama yang kritis dalam proses banding yang panjang.

Klaim Proyek Hak Asasi Manusia untuk kedudukan hukum bertumpu pada sejarah hak asasi manusia dan perlindungan hewan yang tak terpisahkan. Tertanam dalam sejarah agama, reformasi sosial, dan perang, generasi awal pendukung kemanusiaan Amerika berpendapat bahwa kebaikan hewan adalah bentuk pengudusan manusia. Mereka percaya bahwa status hewan adalah saluran bagi peningkatan moral manusia. Namun dengan munculnya penjelasan biologis untuk kekerabatan hewan-manusia, para pembela hak-hak hewan telah menggunakan status orang yang rentan untuk berargumen bahwa hewan, sebagai subjek kehidupan moral, memiliki hak atas kepribadian hukum. Pada akhirnya, sejarah bersama ini secara bersamaan membebaskan, konfliktual, dan terjerat.

lisya

Recent Posts

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran - Kartu Laporan Suara Long Island 2022…

4 days ago

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island - Menghubungkan seni dengan sains, pameran…

2 weeks ago

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island - Sunken Meadow State…

3 weeks ago

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island’s Central Park

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island's Central Park - Lembaga nirlaba…

3 weeks ago

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island - Musim gugur tahun…

4 weeks ago

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun - Undang-undang Perlindungan Mamalia Laut telah mengatur…

1 month ago