Categories: Informasi

Kandidat Kongres Long Island Dikecam Karena Pernyataan ‘anti-Amerika’

Kandidat Kongres Long Island Dikecam Karena Pernyataan ‘anti-Amerika’ – Seorang aktivis Long Island dan mantan Demokrat yang baru-baru ini berganti partai politik untuk menantang Rep. AS Andrew Garbarino dalam pemilihan pendahuluan dari Partai Republik merasa panas atas masa lalunya yang progresif.

Kandidat Kongres Long Island Dikecam Karena Pernyataan ‘anti-Amerika’

 Baca Juga : Pria Long Island Mengaku Bersalah karena Mengirimkan Surat Ancaman Kepada Individu yang Berafiliasi dengan LGBTQ+

lisfoundation – Cait Corrigan, 24, yang berlomba-lomba untuk menjadi anggota termuda yang pernah terpilih menjadi anggota Kongres, mempromosikan dirinya di situs web kampanye dan media sosialnya sebagai seorang konservatif setia Donald Trump yang menentang mandat vax dan “ilegal” memasuki negara itu – sebagai bagian dari “generasi berikutnya berjuang untuk Amerika pertama.”

Tapi bonafiditas Partai Republik Corrigan relatif baru. Sumber mengatakan dia menjadi seorang Republikan terdaftar hanya beberapa bulan yang lalu, sementara akar Demokratnya berasal dari masa remajanya.

Pada 2008, Corrigan yang saat itu berusia 10 tahun adalah sukarelawan termuda di New York yang bekerja untuk kampanye kepresidenan Hillary Clinton, menurut laporan Newsday saat itu yang mengutip Demokrat setempat.

Sepuluh tahun kemudian, dalam sebuah esai tentang pengalamannya sebagai magang musim panas untuk Organisasi Dunia Menentang Penyiksaan di Swiss, Corrigan mengecam Amerika Serikat, mempertanyakan “bagaimana kita dapat menciptakan perdamaian” di AS mengingat itu “dibangun di atas pencurian, genosida, perbudakan, dan kebencian terhadap wanita yang dilembagakan.”

“Amerika Serikat, dengan dukungan bulat dan keterlibatan kami dalam imperialisme dan kapitalisme global telah terkenal mengarah pada penindasan, diskriminasi, dan pembunuhan terus-menerus terhadap kelompok-kelompok orang yang terpinggirkan dan budaya mereka dari Tibet, Afghanistan, hingga Suriah, Meksiko, dan Rwanda. , Yugoslavia, ke Palestina, Venezuela, Yaman, dan Myanmar,” tambah Corrigan, yang esai kuliahnya diposting, bersama dengan lusinan lainnya, oleh Dewan Jemaat Universalis Unitarian Area Long Island.

Corrigan, dari Patchogue, NY, adalah seorang pendeta Kristen yang ditahbiskan, kata situs webnya.

Distrik Kongres ke -2 – yang populasi kelas menengah atas yang didominasi kulit putih mencakup Kabupaten Suffolk barat daya dan bagian tenggara Kabupaten Nassau – sekarang dianggap sebagai kubu Republik yang mendukung Trump dalam dua pemilihan presiden terakhir.

Garbarino, 37, terpilih menjadi anggota Kongres pada November 2020 setelah petahana 14 periode Partai Republik Peter T. King memutuskan untuk tidak mencalonkan diri. Dia sebelumnya menjabat delapan tahun sebagai Anggota Majelis negara bagian dan bekerja sebagai pengacara.

Anthony Pileggi, seorang konsultan politik untuk kampanye pemilihan ulang Garbarino, mempertanyakan apakah Corrigan berpindah partai karena menjadi calon Partai Republik adalah jalan paling jelas menuju kemenangan.

Pada hari Jumat, dia memposting foto dirinya dengan Trump di Mar-a-Lago ke Instagram, dengan pesan, “45 & 47! Presiden saya. Ayo MAGA Lagi!”

“Cait Corrigan adalah mantan aktivis Demokrat terdaftar yang memiliki sejarah meresahkan retorika anti-Amerika,” kata Pileggi.

“Dia sekarang mencoba mencalonkan diri sebagai seorang Republikan Pertama Amerika, dan saya pikir pemilih Long Island akan melihat melalui pencalonannya. Bandingkan dengan catatan panjang Rep. Garbarino dalam memberikan hasil untuk Long Island dan pemilih akan memiliki pilihan yang mudah tahun ini.”

Corrigan, bagaimanapun, membalas pada hari Sabtu, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia adalah “konstitusionis yang belajar di rumah, seorang pendukung Trump dan seorang patriot” sementara “Andrew GarbaRINO adalah orang dalam partai yang lemah yang menyediakan cara bagi komunis di Kongres untuk mengambil alih kekuasaan kita. negara.”

“Kampanyenya berbau keputusasaan, mendasarkan serangan dari foto ketika saya masih berusia 10 tahun dan aplikasi magang yang ditulis untuk menenangkan seorang profesor sayap kiri,” dia bersikeras.

“RINO” adalah akronim untuk secara politis menghina seseorang sebagai “Hanya Nama Republik.”

lisya

Recent Posts

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran - Kartu Laporan Suara Long Island 2022…

4 days ago

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island - Menghubungkan seni dengan sains, pameran…

2 weeks ago

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island - Sunken Meadow State…

3 weeks ago

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island’s Central Park

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island's Central Park - Lembaga nirlaba…

3 weeks ago

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island - Musim gugur tahun…

4 weeks ago

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun - Undang-undang Perlindungan Mamalia Laut telah mengatur…

1 month ago