Informasi

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun – Undang-undang Perlindungan Mamalia Laut telah mengatur perairan Martha’s Vineyard dan sekitarnya selama 50 tahun, memberlakukan pembatasan pada penangkapan ikan, perburuan, pengiriman dan perjalanan untuk melestarikan peran mamalia dalam ekosistem laut di seluruh negeri. Ditetapkan pada 21 Oktober 1972, keberhasilannya di perairan sekitar Pulau dapat dilihat dengan kebangkitan populasi anjing laut dan kunjungan spektakuler sesekali oleh spesies mamalia laut yang lebih besar, seperti paus bungkuk.

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun

lisfoundation – Tetapi ketika undang-undang federal yang penting merayakan setengah abadnya pada hari Jumat, beberapa mamalia, seperti paus kanan Atlantik Utara, tetap berada dalam daftar spesies yang terancam punah dan terus tertatih-tatih di jurang kepunahan, meskipun ada upaya keras untuk melestarikan kelangsungan hidup mereka. Dalam wawancara baru-baru ini dengan the Gazette, ilmuwan kelautan lokal dan nasional merefleksikan warisan hukum yang kompleks dan melihat ke depan untuk masa depan pemeliharaan laut di wilayah tersebut.

“Tanpa itu, kita bisa benar-benar kehilangan beberapa spesies yang kita miliki saat ini,” kata Frances Gulland, ketua Komisi Mamalia Laut AS, sebuah organisasi pemerintah independen yang ditunjuk federal. “Kami memiliki paus kanan Atlantik Utara tapi itu tidak cukup.” Undang-undang inovatif ini diberlakukan sebagai tanggapan atas kekhawatiran yang berkembang bahwa spesies mamalia laut berada di ambang kepunahan sebagai akibat dari aktivitas manusia, dan menetapkan tolok ukur global untuk konservasi mamalia laut sebagai bagian pertama dari undang-undang yang menyerukan secara khusus untuk tingkat ekosistem. pendekatan perlindungan satwa liar. Undang-undang tersebut mencegah pengambilan yang mengacu pada pelecehan, pemberian makan, atau pembunuhan mamalia laut apa pun, termasuk anjing laut, paus, dan singa laut.

Dalam perubahan yang mungkin paling terlihat sejak undang-undang itu diberlakukan, anjing laut di dalam dan di sekitar perairan Kebun Anggur Martha telah pulih dari hampir menghilang. Sejak tahun 1980an, populasi anjing laut abu-abu telah berkembang pesat seiring dengan meningkatnya jumlah anak anjing di Timur Laut. “Melihat salah satu hewan ini sangat istimewa, dan itu adalah suguhan yang kami miliki di pulau ini,” kata Suzan Bellincampi, direktur pulau untuk Suaka Margasatwa Felix Neck di Edgartown dan Suaka Margasatwa Nantucket. Sebelum Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut, anjing laut diburu untuk mendapatkan hadiah di wilayah tersebut. Satu studi yang diterbitkan pada tahun 2009 oleh Barbara Lelli menemukan lebih dari 15.000 hadiah diberikan untuk anjing laut di Massachusetts antara tahun 1888 dan 1962. “Itu mengubah budaya berburu,” kata ilmuwan riset National Oceanographic and Atmospheric Administration (NOAA) Kimberly Murray, berbicara tentang berlakunya undang-undang.

Baca Juga : Penampakan Paus Meningkat Di Perairan Long Island

Ms. Murray dan sesama ilmuwan NOAA Sean Hayes memuji dampak undang-undang tersebut terhadap spesies di perairan Pulau. “Undang-undang tersebut bisa dibilang salah satu undang-undang konservasi paling sukses yang pernah ditulis,” kata Hayes. “Ada pemulihan yang signifikan di sebagian besar stok mamalia laut sejak didirikan.” Ms. Murray mengatakan bahwa sementara kebangkitan anjing laut di Timur Laut telah dikaitkan dengan pertumbuhan populasi anjing laut di Kanada, perlindungan yang diberikan kepada anjing laut oleh undang-undang kemungkinan besar memicu kembalinya anjing laut abu-abu ke Cape and Islands.

Karena populasi anjing laut terus meningkat, Hayes mengatakan bahwa untuk beberapa orang, pendulum bahkan mulai berayun ke arah yang berlawanan di Timur Laut, karena para nelayan dan lainnya berpendapat bahwa kebangkitan mereka menjadi pertanda buruk bagi stok ikan di wilayah tersebut dan menarik predator seperti itu. sebagai hiu ke perairan lokal. Namun, Mr. Hayes mengatakan aliran pemikiran yang berkembang dan berpendapat bahwa peningkatan anjing laut dan mamalia laut lainnya dapat berdampak positif pada stok ikan karena hewan tersebut mengangkut nutrisi ke seluruh ekosistem. “Kami pikir mungkin ada fenomena ekosistem yang lebih kompleks yang terjadi di luar sana,” kata Hayes.

Untuk konservasionis lokal, kembalinya populasi bersejarah ke Pulau selalu positif bersih. “Kami telah melihat lebih banyak anjing laut di zaman kami,” kata Ms. Bellincampi. Ini semua kabar baik ketika Anda melindungi satwa liar. Anjing laut juga memiliki makna sejarah bagi Suku Kepala Gay Wampanoag (Aquinnah), yang telah lama mengadvokasi dan berpartisipasi dalam konservasi mereka dengan melayani sebagai penanggap mamalia laut yang terdampar dan terluka. Suku tersebut baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan NOAA dan Layanan Perikanan Laut Nasional Timur Laut yang mengakui hak dan properti suku tersebut dan menyusun hubungannya dengan pemerintah federal mengenai perlindungan mamalia laut.

“Penting bagi suku secara budaya, sangat terhormat bahwa kita memperlakukan mamalia laut dengan hati-hati,” kata Bret Stearns, penjabat kepala staf suku. Meskipun peraturan diberlakukan oleh Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut dan upaya konservasi lokal, masalah tetap ada di wilayah tersebut. Dalam 50 tahun sejak undang-undang itu diberlakukan, penampakan dan laporan tentang paus kanan yang terluka terus menjadi berita utama di pesisir Timur dan banyak ilmuwan mengatakan penderitaan paus hanya menjadi lebih mengerikan. “Dalam hal paus yang tepat, saya tidak berpikir ada orang yang berpikir kami melakukannya dengan benar,” kata ilmuwan Woods Hole Oceanographic Institution, Michael Moore.

Sebuah laporan tahun 1974 di Vineyard Gazette, makalah pertama yang menyebutkan Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut, mengikuti penampakan dua raksasa laut paus kanan dan penyu belimbing berenang menuju Vineyard dari Long Island. Sebelumnya terluka oleh baling-baling, paus kanan sejak itu tampaknya pulih dari lukanya, sekarang dilindungi dari bahaya lebih lanjut oleh hukum karena terus mencari makanan di wilayah tersebut. “Ini mungkin hanya untuk bersenang-senang,” kata Stanley Poole kepada the Gazette pada tahun 1974. Sekarang, laporan tentang paus kanan umumnya jauh lebih pesimistis. Para ilmuwan memperkirakan bahwa ada kurang dari 400 paus kanan yang tersisa, dengan sejumlah besar masih mati karena terjerat tali dan serangan kapal. Bulan lalu, seekor paus kanan bernama Snow Cone menjadi berita utama lokal saat ia mengalami keterikatan lain dalam alat tangkap keterjeratan sebelumnya yang paling baru terjadi pada tahun 2021 untuk paus berusia 17 tahun.

Snow Cone adalah salah satu dari kurang dari 70 Paus Kanan betina yang aktif secara reproduktif, menurut NOAA. Dia adalah penderitaan yang dirasakan oleh banyak rekan-rekannya, Mr Moore mengatakan kepada the Gazette. “Saya pikir sangat penting untuk melihat kesehatan individu,” kata Moore, mencatat bahwa ukuran paus kanan individu telah mulai menurun. “Status quo saat ini tidak memadai untuk paus kanan Atlantik Utara,” katanya. Mr. Moore mengatakan dia sangat percaya pada pengembangan dan penggunaan teknologi penangkapan ikan tanpa tali yang dapat membantu mencegah terjeratnya paus yang tepat. Selain itu, NOAA telah mulai mempertimbangkan undang-undang kecepatan kapal yang lebih ketat yang akan mempengaruhi perairan Martha’s Vineyard dan Nantucket.

Tapi, Mr Moore menambahkan, pertumbuhan peraturan untuk melindungi paus yang tepat hampir sepenuhnya bergantung pada kemauan publik dan politik untuk menyelamatkan spesies tersebut. “Sejauh mana kita bersedia memperlambat Grey Lady hingga 10 knot?” dia berkata. Mr. Moore mengemukakan bahwa tugas abadi konservasi laut dan Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut adalah untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara industri perikanan dan kebutuhan untuk melindungi kehidupan laut. Dia mengatakan keseimbangan seperti itu tidak mungkin membuat semua pihak yang berkepentingan senang, tetapi menegaskan kembali bahwa peraturan saat ini tidak dapat dipertahankan untuk paus yang tepat, bahkan ketika spesies lain, seperti anjing laut, telah berkembang. “Kehendak rakyat adalah bagian besar dari ini,” katanya. Bellincampi melihat hukum 50 tahun ke depan untuk anjing laut, paus, dan manusia. “Makhluk-makhluk ini berbagi ruang dengan kita dan menikmati perairan kita, sama seperti kita,” kata Ms. Bellincampi.

lisya

Recent Posts

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran - Kartu Laporan Suara Long Island 2022…

4 days ago

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island - Menghubungkan seni dengan sains, pameran…

2 weeks ago

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island - Sunken Meadow State…

3 weeks ago

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island’s Central Park

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island's Central Park - Lembaga nirlaba…

3 weeks ago

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island - Musim gugur tahun…

4 weeks ago

Penampakan Paus Meningkat Di Perairan Long Island

Penampakan Paus Meningkat Di Perairan Long Island - Saat berperahu sendirian di luar Pelabuhan Port…

1 month ago