Sejarah Tentang Long Island Pada Abad Ke-17

Sejarah Tentang Long Island Pada Abad Ke-17

Sejarah Tentang Long Island Pada Abad Ke-17 – Long Island memiliki catatan sejarah yang panjang dari pemukiman Eropa pertama pada abad ke-17 hingga saat ini. Sangat dipengaruhi oleh pembangunan rel kereta api pada abad ke-19, ia mengalami pertumbuhan pariwisata serta perkembangan kota dan desa menjadi beberapa pinggiran kota modern pertama di Amerika Serikat.

pemukiman Indian Amerika

Lisfoundation.org – Pada saat kontak dengan Eropa, orang-orang Lenape (dinamakan Delaware oleh orang Eropa) mendiami ujung barat pulau, dan berbicara dengan dialek Munsee dari rumpun bahasa Algonquian. Giovanni da Verrazzano adalah orang Eropa pertama yang merekam pertemuan dengan orang-orang ini ketika dia memasuki tempat yang sekarang menjadi Teluk New York pada tahun 1524.

Bagian timur pulau itu dihuni oleh penutur kelompok bahasa Mohegan-Montauk-Narragansett dari rumpun bahasa yang sama, yang mewakili ikatan mereka dengan penduduk asli yang mendiami apa yang sekarang disebut Connecticut dan Rhode Island. Daerah tersebut merupakan pusat produksi Wampum, menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk pembuatannya.

Puluhan tahun setelah penurunan populasi penduduk asli Amerika di Long Island, antropolog amatir Silas Wood menerbitkan sebuah buku yang mengklaim bahwa ada beberapa “suku” homogen tradisional di Long Island; mereka keliru secara kolektif dikenal sebagai Metoac, sebuah kata yang tidak diketahui asal usul penduduk asli Amerika dan tidak berarti apa-apa dalam bahasa asli apa pun di Long Island. Ilmu pengetahuan modern telah menunjukkan bahwa ada dua kelompok linguistik yang mewakili dua identitas budaya di pulau itu, seperti disebutkan di atas, bukan “13 suku” seperti yang ditegaskan oleh Wood. Bangsa Montaukett, Unkechaug, dan Shinnecock, tiga kelompok penduduk asli Amerika yang memiliki ikatan dengan penduduk asli, masih tinggal di pulau itu.

Nama penduduk asli Amerika untuk Long Island adalah Paumanok, yang berarti “Pulau yang Membayar Penghormatan”. Suku yang lebih kuat di daerah sekitarnya memaksa penduduk Pulau Panjang yang relatif damai untuk memberikan upeti dan pembayaran untuk menghindari serangan

Pemukiman Belanda dan Inggris

Bagian barat Long Island dihuni oleh Belanda, yang menamakannya Lange Eylant. Mereka juga memiliki pemukiman awal pada abad ke-17 di tempat yang sekarang menjadi Manhattan dan Staten Island.

Pada tanggal 22 April 1636, Charles I dari Inggris memerintahkan agar Koloni Plymouth, yang telah mengklaim pulau itu tetapi belum menyelesaikannya, memberikan pulau itu kepada William Alexander. Alexander melalui agennya James Farret (yang secara pribadi menerima Shelter Island dan Robins Island) pada gilirannya menjual sebagian besar pulau timur ke koloni New Haven dan Connecticut.

Lion Gardiner adalah pemukim Inggris pertama saat ia menetap di Pulau Gardiners pada tahun 1637.

Farret tiba di New Amsterdam pada tahun 1637 untuk mempresentasikan klaimnya atas kedaulatan Inggris dan ditangkap dan dikirim ke penjara di Belanda di mana dia melarikan diri. Inggris berusaha untuk menetap di Cow Bay di tempat yang sekarang adalah Port Washington pada Mei 1640 tetapi ditangkap dan dibebaskan setelah mengatakan mereka keliru tentang judul.

Pemukiman Inggris di ujung timur dimulai dengan sungguh-sungguh tidak lama kemudian.

Kaum Puritan dari New Haven, Connecticut, tiba di Southold saat ini pada 21 Oktober 1640. Di bawah kepemimpinan Pendeta John Youngs (1598–1672), bersama Peter Hallock, keluarga Barnabas Horton (sekitar 1600–1680), John Budd, John Conklin (1600–1684), William Wells, John Tuthill, Thomas Mapes, Richard Terry, Matthias Corwin, Robert Akerly, Zachariah Corey dan Isaac Arnold menanam Inggris pertama dan pemukiman kulit putih pertama di Long Island timur. Mereka membeli tanah itu pada musim panas 1640 dari suku Indian bernama Corchaugs. Nama Corchaug dari apa yang menjadi Southold adalah Yenniock. Southampton didirikan ketika pemukim dari Lynn, Massachusetts mendirikan tempat tinggal di tanah yang diperoleh dari Shinnecock Indian Nation lokal juga pada tahun 1640. Pemukim pertama termasuk delapan pria, satu wanita, dan seorang anak laki-laki yang datang ke pantai di Conscience Point. Keluhan Belanda tidak masalah. Pejabat Koloni New Netherland tidak segera melakukan upaya untuk mengusir Inggris dari tempat terpencil tersebut.

Baca Juga : Obyek Wisata Long Island Montauk Light

Southold tetap di bawah yurisdiksi New Haven sampai 1662, dan Connecticut sampai 1674. Ketika Inggris menyerahkan koloni New York ke Belanda pada 1673, kota-kota timur, termasuk Southold, Easthampton dan Southampton, menolak untuk tunduk. Belanda berusaha untuk memaksa masalah ini dengan senjata. Kolonis Inggris mengusir mereka dengan bantuan dari pemukim Connecticut.

Ketika New York menjadi Inggris kembali pada tahun 1674, kota-kota timur ini, yang penduduknya berlatar belakang Yankee, lebih memilih untuk tetap menjadi bagian dari Connecticut. Meskipun Connecticut setuju, pemerintah Duke of York memaksa masalah ini. Gubernur Sir Edmund Andros mengancam akan menghilangkan hak pemukim atas tanah jika mereka tidak menyerah, yang mereka lakukan pada tahun 1676. Ini terutama akibat dendam Duke of York terhadap Connecticut, karena New Haven menyembunyikan tiga hakim yang menjatuhkan hukuman. ayah Adipati Raja Charles I hingga meninggal pada tahun 1649.

Long Island berisi tiga dari dua belas kabupaten asli Provinsi Inggris New York yang diselenggarakan pada tahun 1683: Kings, Queens, dan Suffolk. Pada saat itu, Kabupaten Queens mencakup semua Kabupaten Nassau saat ini dan sebagian kecil Kabupaten Suffolk barat.

Penduduk di kota-kota Long Island melakukan beberapa perburuan penyihir, termasuk yang melibatkan putri Lion Gardiner di East Hampton. Tokoh kolonial awal di pulau itu termasuk Wyandanch, William “Tangier” Smith, Kapten William Kidd, Lion Gardiner, dan John Underhill.

Perang Revolusi

Pertempuran Long Island, pertempuran Perang Revolusi terbesar, terjadi di Kings County, sekarang Borough of Brooklyn di New York City. Selain spionase dan penggerebekan di Long Island Sound, ada aksi militer terbatas di Queens dan Suffolk County. Sepanjang sebagian besar perang, Long Island dikendalikan oleh pasukan Raja. Seperti biasa, mereka menggabungkan pasukan Hessian dan reguler dengan rumah tangga setempat, yang harus menyediakan tempat tidur dan makanan untuk tentara. Di Oyster Bay, Mayor John André mengunjungi markas besar Lt. Col. James Simcoe di Raynham Hall, rumah keluarga Robert Townsend, salah satu mata-mata Culper Ring George Washington. Legenda keluarga Townsend menyatakan bahwa saudara perempuan Robert, Sally, mendengar André dan Simcoe mendiskusikan rencana pengkhianatan Benedict Arnold untuk menyerahkan West Point kepada pasukan Raja.

Kolonis melakukan banyak serangan di Long Island selama perang, biasanya dengan kapal paus dari Connecticut. Serangan paling terkenal adalah Sag Harbor atau Meigs Raid pada tahun 1777. Kemungkinan pertempuran terakhir dari Revolusi Amerika adalah “Pertarungan Perahu” pada bulan Desember 1782.

Pada abad ke-19, Long Island sebagian besar masih pedesaan dan pertanian. Suburbanisasi dimulai secara sederhana di Long Island ketika layanan feri uap yang andal memungkinkan warga Wall Street yang makmur untuk tiba di rumah baru di Brooklyn Heights tepat pada waktunya untuk makan malam. Lalu lintas pedesaan dilayani oleh jalan baru Brooklyn dan Jamaica Plank melalui Jamaica Pass, antara lain. Setelah Perang Saudara Amerika, pinggiran trem terhampar ke dataran terbuka di tengah dan selatan Kings County. Troli juga membawa pekerja dari bagian lain Queens barat ke pekerjaan di Long Island City.

Long Island Rail Road dimulai sebagai rute gabungan feri-rel ke Boston melalui Greenport. Pendahulu Long Island Rail Road memulai layanan pada tahun 1836 dari terminal feri (ke Manhattan) melalui Brooklyn ke Jamaika di Queens, dan menyelesaikan jalur ke ujung timur Long Island pada tahun 1844. Jalur kereta api lainnya ke Pulau Coney, Rockaways dan Long Beach melayani kota-kota resor pantai. Pertumbuhan dan penggabungan rel kereta api membuka lebih dari 50 stasiun di (sekarang) Kabupaten Nassau dan lebih dari 40 di Negara Suffolk, meletakkan dasar untuk pinggiran kota masa depan pulau itu.

Dari tahun 1830 hingga 1930, populasi kira-kira dua kali lipat setiap dua puluh tahun, dan beberapa kota digabungkan, seperti Kota Brooklyn di Kings County, dan Long Island City di Queens.

Pada akhir abad ke-19, Long Island telah menjadi tempat perlindungan musim panas bagi penduduk Kota New York. The Landing, di Glen Cove, dinamai untuk tempat di mana jalur kapal uap abad ke-19 akan menurunkan pengunjung musim panas, tidak jauh dari tempat J. P. Morgan memiliki rumah musim panasnya. Long Island adalah rumah dari cabang keluarga terkemuka Roosevelt, termasuk penulis Robert Roosevelt, dan keponakannya yang lebih terkenal, Presiden Theodore Roosevelt, yang membangun rumah musim panas di Sagamore Hill di North Shore of Nassau County – di pinggiran Oyster Teluk. Roosevelt Field dinamai Quentin Roosevelt, putra Theodore. Gold Coast Mansions di North Shore of Long Island juga merupakan rumah bagi keluarga kaya Vanderbilt dan pemodal dan industrialis akhir abad ke-19, seperti John Paul Getty, Charles Pratt, dan lainnya.

Sampai penyelesaian Jembatan Brooklyn pada tahun 1883, satu-satunya hubungan antara Long Island dan seluruh Amerika Serikat adalah dengan perahu. Jembatan dan terowongan lain menyusul, dan karakter pinggiran kota menyebar seiring dengan peningkatan populasi.

Pada tanggal 1 Januari 1898, Kings County dan bagian dari Queens dikonsolidasikan ke dalam Kota New York Raya, menghapus semua kota dan kota kecil di dalamnya. Wilayah paling timur seluas 280 mil persegi (725 km2) dari Queens County, yang bukan bagian dari rencana konsolidasi, membentuk sebuah county terpisah pada tahun 1899. “Nassau”, salah satu dari beberapa nama yang pernah digunakan pulau itu, dihidupkan kembali untuk mewakili kabupaten yang baru dibentuk.

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share