Informasi

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island – Menghubungkan seni dengan sains, pameran patung, manik-manik, dan pertanyaan video game di mana budaya dapat mempertahankan dirinya sendiri ketika tidak lagi memiliki akses ke lingkungan. Universitas Stony Brook menjadi tuan rumah panel yang membahas persimpangan seni, keadilan lingkungan, dan pengetahuan Pribumi pada Kamis, 27 Oktober.

Pameran Seni Pengetahuan Pribumi Untuk Menyelamatkan Perairan Long Island

lisfoundation – Pameran “Connecting the Drops: The Power of Water” di Galeri Paul W. Zuccaire mengeksplorasi karya tujuh seniman di bagaimana seni kontemporer termasuk pengetahuan Pribumi dapat menginformasikan mitigasi pencemaran air dan pengelolaan keadilan lingkungan dalam menghadapi perubahan iklim.

Para panelis adalah Shavonne F. Smith, direktur lingkungan Shinnecock Indian Nation, Dr. Ellen Pikitch, direktur eksekutif Institute for Ocean Conservation Science di Stony Brook University, dan seniman unggulan Courtney M. Leonard, dari Shinnecock dan Erin Genia dari Sisseton-Wahpeton Oyate di South Dakota, dipimpin oleh Dr. Abena Asare, profesor urusan dan sejarah Afrika modern. “Saat kita mengakui kenyataan bahwa kita berada di sebuah universitas yang terletak di tanah curian, saya mengajak kita untuk berpikir tentang apa artinya saat kita menjumpai semua karya pembicara ini,” kata Dr. Asare.

Genia, seorang pendidik dan pengorganisir komunitas, mengakui keterputusan orang non-Pribumi dengan lingkungannya. Memuji kakeknya, James, atas kecintaannya pada air, dia mengatakan bahwa tidak menyatu dengan tanah dan alam adalah aspek yang asing bagi budaya Dakota. “Ada keterpisahan yang mendalam dari alam dalam pemikiran dan filsafat Barat,” kata Genia. Sebagai pegawai suku selama 16 tahun, Smith mengatakan bahwa hidup di tanah Shinnecock adalah untuk memperjuangkan apa yang sudah menjadi milik Anda. Awalnya, tanah suku membentang dari East Hampton ke Brookhaven, kira-kira 43 mil. Sekarang, katanya, mereka diberkati untuk memiliki ruang itu, di sebuah wilayah di sudut kecil Southampton.

Baca Juga : Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island

“Ini adalah semenanjung yang menyusut dengan lahan basah yang bermigrasi,” kata Smith. Kami kehabisan ruang untuk anggota suku yang saat ini tinggal di sana. Smith mengatakan tidak mudah bagi anggota Shinnecock untuk pindah ke tempat baru, juga tidak mudah untuk menghentikan masalah seperti naiknya permukaan laut di dekat rumah garis pantai. “Solusinya, adalah belajar hidup dengan masalah iklim ini dengan membangun komunitas yang lebih kuat dan tangguh,” katanya. “Kami tahu itu sedang terjadi, tapi apa yang bisa kami lakukan untuk terus eksis di sana dan mengikuti arus?” dia bertanya.

Selama beberapa dekade terakhir, Teluk Shinnecock yang berdekatan dengan wilayah suku tersebut telah tercemar oleh Hamptons, yang menyebabkan kerusakan habitat kerang dan kehidupan laut lainnya. Pikitch telah mengambil tugas, bersama kelompok konservasi nirlaba Mission Blue, dalam menggunakan solusi berbasis alam untuk membantu memulihkan organisme yang hidup di perairan, sebagian dengan memperbaiki hilangnya eelgrass, tumbuhan laut asli teluk. Tim peneliti melihat peningkatan kualitas air, empat kali lipat jumlah ikan bunker menhaden, dan hampir 100 hektar eelgrass baru. “Jika bisa dilakukan di sini, bisa dilakukan di tempat lain,” kata Pikitch menyoroti penelitian yang dilakukan di Teluk Shinnecock dan ilmu pengetahuan Pribumi. Program ini mempelajari pengakuan masyarakat adat dan upaya mereka untuk melestarikan budaya dan tanah mereka di garis depan percakapan perubahan iklim.

Selama panel, Leonard menjadi emosional, saat dia menjelaskan bahwa ini adalah pertama kalinya dia berada di panel dengan orang Shinnecock lainnya. Leonard mengatakan penting untuk disengaja dalam upaya kolektif untuk mengatasi pelestarian lingkungan. Dia mengkritik organisasi nirlaba, seperti Greenpeace, karena termasuk di antara komunitas pribumi paling kejam, yang diakui kelompok itu dalam rilis Oktober 2021 , dan Sea Shepherd karena melakukan intimidasi siber terhadap remaja Iñupiaq karena perburuan paus, praktik dan cara hidup untuk makanan di komunitas mereka, menurut High Country News.

Leonard mengatakan bahwa sementara banyak organisasi nirlaba yang melindungi hewan, mereka gagal melindungi gaya hidup Pribumi karena kurangnya pemahaman tentang gaya hidup atau konteks budaya. Smith juga membuat perbandingan dengan penduduk asli di Alaska. “Ketika mereka berbicara tentang daerah dingin dan pencairan gletser, belum tentu mereka berbicara tentang penduduk asli yang tinggal di sana,” katanya. Ada orang yang seringkali merasakan dampaknya lebih dulu dan mereka akan merasakannya lebih besar. Panelis menegaskan bahwa aktivisme iklim membuat kesan terbesarnya ketika orang-orang yang terkena dampak secara tidak proporsional memimpin percakapan ini.

“Mereka harus hadir sebagai pengambil keputusan di semua forum,” kata Genia. Misalnya, sebuah studi tahun 2021 oleh Indigenous Environmental Network dan Oil Change International menemukan bahwa aktivis Pribumi di AS dan Kanada menghentikan atau menunda polusi gas rumah kaca (GRK) yang setara dengan setidaknya seperempat emisi tahunan AS dan Kanada. Bagi Leonard, yang mengajar di Minnesota, perjuangan untuk diakui dan dipusatkan dalam diskusi seputar kebijakan iklim dan konservasi masih harus dilakukan. Dia berkata dia ingin melihat efek dari menangani kekayaan, infrastruktur, dan sumber daya yang terbatas itu kembali ke tanah tempat dia dibesarkan bersama orang-orang Shinnecock. “Saya ingin sekali berada di rumah saja,” kata Leonard. Panel yang diadakan secara langsung ini disponsori bersama oleh Humanities Institute of Stony Brook dan diraih dengan donasi dari Drs. Barry dan Bobbi Coller.

lisya

Recent Posts

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran

Kualitas Air Long Island Sound Telah Menunjukkan Kekhawatiran - Kartu Laporan Suara Long Island 2022…

4 days ago

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island

Mengembalikan SDA Yang Rusak Di Sunken Meadow State Park, Long Island - Sunken Meadow State…

3 weeks ago

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island’s Central Park

Hampir 4.000 Hektar Hutan Pinus Yang Dilestarikan Di Long Island's Central Park - Lembaga nirlaba…

3 weeks ago

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island

Undang-Undang Air Bersih: 50 Tahun Membersihkan Perairan Tercemar Di Long Island - Musim gugur tahun…

4 weeks ago

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Berusia Lima Puluh Tahun - Undang-undang Perlindungan Mamalia Laut telah mengatur…

1 month ago

Penampakan Paus Meningkat Di Perairan Long Island

Penampakan Paus Meningkat Di Perairan Long Island - Saat berperahu sendirian di luar Pelabuhan Port…

1 month ago