Torso Killer Didakwa Dalam Pencekikan Wanita Long Island Pada 1968

Torso Killer Didakwa Dalam Pencekikan Wanita Long Island Pada 1968 – Bukti DNA mengaitkan Richard Cottingham dengan pembunuhan Diane Cusick, mendorong jaksa Nassau County untuk meninjau 13 tahun pembunuhan wanita yang belum terpecahkan.

Torso Killer Didakwa Dalam Pencekikan Wanita Long Island Pada 1968

lisfoundation – Ketika kelas terakhir Diane Cusick untuk malam itu berakhir pada 15 Februari 1968, instruktur tari anak-anak berusia 23 tahun itu pergi ke mal Long Island untuk membeli sepasang sepatu. Beberapa jam kemudian, orang tuanya menemukannya tewas di kursi belakang mobilnya yang diparkir di dekat Green Acres Mall di Valley Stream. Dia telah dipukuli, diperkosa dan dicekik.

Baca Juga : Legislatif negara bagian untuk memutuskan nasib Long Island Sound Blue Plan 

Kasus ini berlangsung dingin selama 54 tahun berikutnya hingga Rabu, ketika seorang terpidana pembunuh berantai dan pemerkosa bernama Richard Cottingham didakwa atas pembunuhannya setelah bukti DNA mengaitkannya dengan kejahatan tersebut.

Terobosan ini memperluas jejak yang diketahui dari seorang pembunuh berantai yang mengklaim telah membunuh lebih dari 100 wanita di seluruh Amerika Serikat. Dan itu telah mendorong pihak berwenang di Kabupaten Nassau untuk meninjau setidaknya lima pembunuhan perempuan yang belum terpecahkan antara tahun 1967 dan 1980.

Cottingham, 75, yang dikenal sebagai “Torso Killer” karena dia memenggal kepala dan tangan beberapa korban, didakwa dengan video dari ranjang rumah sakitnya di New Jersey, di mana dia sudah menjalani hukuman seumur hidup. Pengacara pembelanya, Jeffrey Groder, tidak segera menanggapi panggilan telepon yang meminta komentar.

Mr Cottingham telah dihukum atau mengaku di bawah sumpah 11 pembunuhan di New York dan New Jersey, meskipun penyelidik telah lama percaya ada lebih banyak korban .

Nama Cusick ditambahkan ke daftar itu pada Januari setelah DNA yang dikumpulkan dari TKP cocok dengan profil Cottingham di database federal, Anne Donnelly, jaksa distrik Nassau County, mengatakan pada konferensi pers. Dia memuji terobosan untuk kemajuan teknologi yang memungkinkan penyelidik forensik untuk melakukan tes DNA yang lebih menyeluruh.

Dia mengatakan dia yakin pembunuhan itu adalah kasus tertua yang dituntut berdasarkan bukti DNA.

Pada tahun-tahun sebelum dan setelah kematian Cusick, Mr. Cottingham, kemudian terungkap, tersebar di pinggiran kota New York mencari remaja untuk dibunuh. Dia menikah dan membesarkan tiga anak di Lodi, NJ, dan bekerja sebagai operator komputer di Manhattan. Memberi tahu istrinya bahwa dia bekerja di malam hari, dia menyewa sebuah apartemen di Midtown. Faktanya, Mr. Cottingham memangsa pelacur yang bekerja di jalanan di sekitar Times Square yang saat itu kumuh.

Meskipun Mr Cottingham pertama kali dihukum pada tahun 1982, Ms. Donnelly mengatakan, tidak ada undang-undang pada saat itu yang mengharuskan dia untuk menyerahkan sampel DNA ke penegak hukum. DNA-nya dimasukkan ke dalam database federal pada tahun 2005, kata kantornya.

Pada tahun 2003, para penyelidik menguji DNA dari kasus Cusick sebagai bagian dari upaya untuk menghapus simpanan kasus. Tetapi hasilnya tidak memenuhi persyaratan minimum untuk diunggah ke database federal, kata jaksa. Pengujian yang lebih canggih muncul selama bertahun-tahun dan pada akhirnya membantu penyelidik untuk memecahkan kasus tersebut.

Hubungan dengan Mr. Cottingham telah mendorong kantor Ms. Donnelly untuk menyelidiki semua pembunuhan wanita yang belum terpecahkan antara tahun 1967 dan 1980, periode Mr. Cottingham aktif, katanya. DNA dari setidaknya lima kasus lain telah diserahkan ke database untuk dicocokkan, dan para pejabat menunggu hasilnya, kata polisi Kabupaten Nassau.

“Meskipun Cottingham pada dasarnya adalah orang Bergen County dan bekerja di Manhattan, kami sekarang memiliki bukti bahwa dia juga ada di sini di Nassau County, dan kami dengan rajin meninjau kasus pembunuhan yang belum terpecahkan,” kata Donnelly.

Putri Ms. Cusick, Darlene Altman, 58, muncul bersama Ms. Donnelly. Dia berusia 3 tahun ketika ibunya dibunuh.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan melihat hari ini,” katanya. “Saya sudah menyerah. Tetapi semua orang ini mendapatkan keadilan untuk saya dan ibu saya.”

Penyelidik menghidupkan kembali kasus Cusick tahun lalu, ketika polisi di wilayah tetangga Suffolk County berbagi informasi yang meningkatkan kemungkinan bahwa Mr. Cottingham bertanggung jawab atas pembunuhan tambahan. Donnelly tidak mengungkapkan informasi apa itu, tetapi dia mengatakan polisi Kabupaten Nassau kemudian menyusun daftar pembunuhan mereka yang belum terpecahkan.

Awal tahun ini, polisi membuat profil DNA dari bukti yang dikumpulkan dalam kasus Cusick. Mereka menyerahkannya ke database DNA federal, di mana pada bulan Januari cocok dengan Mr. Cottingham, yang profilnya sudah ada di database.

Donnelly mengatakan Mr Cottingham membuat pernyataan kepada penyelidik yang melibatkan dirinya dalam kejahatan, meskipun dia tidak mengaku. Mereka mempresentasikan kasus itu ke dewan juri, di mana seorang pensiunan perwira polisi yang menanggapi tempat kejadian pada tahun 1968 mengingat apa yang telah dilihatnya. Juri mengembalikan dakwaan pada bulan Maret.

Tuntutan itu ditunda karena masalah logistik yang diperumit oleh fakta bahwa Cottingham dipenjara di New Jersey karena masalah medis, kata juru bicara kantor kejaksaan.

Kapten Detektif Stephen Fitzpatrick, komandan regu pembunuhan polisi Kabupaten Nassau, mengatakan bahwa kasus tersebut sesuai dengan pola di mana Cottingham mendekati beberapa korbannya dengan berpura-pura menjadi penjaga keamanan dan menuduh mereka mencuri di toko.

“Begitu dia mendapat perhatian mereka, dan mereka menyetujui otoritasnya, dia akan melakukan tindakan kekerasan ini,” kata Kapten Fitzpatrick.

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share