Pembunuh Berantai Long Island: Pandangan Lebih Dalam Ke Pembunuhan Pantai Gilgo

Pembunuh Berantai Long Island: Pandangan Lebih Dalam Ke Pembunuhan Pantai Gilgo

 

Pembunuh Berantai Long Island: Pandangan Lebih Dalam Ke Pembunuhan Pantai Gilgo – Di antara bukit pasir pantai yang indah dan rumah-rumah indah yang berjajar di Pesisir Selatan Long Island, terbentang perut yang dalam, gelap, dan tragis; dalam utopia pinggiran kota ini terbentang rahasia paling mengerikan yang akhirnya terungkap ke seluruh dunia untuk dilihat, kecuali identitas pelakunya yang melakukan kejahatan. Kami berbicara tentang tidak lain dari Pembunuh Berantai Long Island yang terkenal – juga dikenal sebagai Pembunuh Pantai Gilgo atau Craigslist Ripper – seorang individu tak dikenal yang diduga bertanggung jawab atas pembunuhan antara 10 dan 17 wanita – dan satu pria – dan selanjutnya pembuangan mereka tubuh di sepanjang Ocean Parkway selama hampir 20 tahun.

lisfoundation.org – Pada bulan Desember 2010 , petugas Departemen Kepolisian Kabupaten Suffolk John Mallia dan anjingnya, seorang gembala Jerman bernama Blue, sedang mencari Shannan Gilbert, seorang pelacur 24 tahun dari Jersey City yang telah hilang sejak 1 Mei setelah mengunjungi klien di Oak Beach yang dia temui melalui Craigslist. Saat melakukan pencarian di bukit pasir Ocean Parkway di South Shore of Long Island – pada waktu mereka sendiri – Mallia dan Blue menemukan sesuatu yang memicu kengerian dan kemarahan di seluruh negeri: sisa-sisa kerangka seorang wanita yang dimasukkan ke dalam karung goni usang.

Sisa-sisa itu bukan milik Gilbert; namun, penemuan yang mengerikan itu menyebabkan polisi melakukan pencarian di Ocean Parkway antara kota Gilgo Beach dan Oak Beach di Suffolk County dan area Jones Beach State Park di Nassau County. Dua hari kemudian pencarian menemukan tiga mayat lagi – semuanya perempuan – yang telah dibuang begitu saja di antara bukit pasir dan vegetasi tebal yang melapisi jalan raya. Pada saat itulah Komisaris Polisi Kabupaten Suffolk Richard Dormer dikutip oleh media berita mengatakan hal yang tak terduga: “Empat mayat yang ditemukan di lokasi yang sama cukup banyak berbicara untuk dirinya sendiri. Ini lebih dari sebuah kebetulan. Kita bisa memiliki seorang pembunuh berantai.”

Empat mayat pertama diidentifikasi pada Januari 2010: Megan Waterman, 22, dari South Portland, Maine, yang hilang pada 6 Juni 2010; Maureen Brainard-Barnes, 25, dari Norwich, Connecticut, terakhir terlihat pada 9 Juli 2007; Melissa Barthelemy, 24, dari Erie County, New York, hilang sejak 10 Juli 2009; dan Amber Lynn Costello, 27, dari North Babylon, New York, yang menghilang pada 2 September 2010. Keempat wanita itu terungkap sebagai pendamping dan/atau pelacur yang telah mengiklankan layanan mereka di situs iklan baris Craigslist. Sisa-sisa setiap wanita ditemukan dimasukkan ke dalam karung goni yang membusuk , dan otopsi kemudian mengungkapkan semua wanita telah meninggal karena dicekik.

Serangkaian kejahatan yang mengerikan seperti itu pada dasarnya tidak pernah terdengar di Long Island; sementara pihak berwenang melanjutkan dan memperluas cakupan pencarian mereka, penemuan-penemuan suram mereka terus meningkat. Pada akhir Maret dan awal April 2011, empat mayat tambahan ditemukan; satu sekitar satu mil ke timur dari tempat empat yang pertama berada, dan tiga lagi di sisi utara jalan raya beberapa mil lebih jauh ke bawah. Apa yang berbeda dari keempat orang ini adalah bahwa tidak ada jenazah mereka yang terbungkus kain goni, seperti empat yang pertama. Dan lagi, Shannan Gilbert, yang hilangnya awalnya memicu pencarian di daerah itu tidak ada di antara mereka. Polisi Kabupaten Suffolk memperluas pencarian mereka ke Kabupaten Nassau dalam upaya menemukan lebih banyak mayat potensial.

Dari empat korban tambahan ini, hingga saat ini hanya satu yang telah diidentifikasi – Jessica Taylor, 20, dari Manhattan, hilang pada Juli 2003, dan juga bekerja sebagai pelacur. Dia ditemukan kehilangan kepala dan tangannya dan harus diidentifikasi melalui DNA; tengkorak dan tangannya kemudian ditemukan di Pantai Gilgo . Tiga mayat lainnya hanya diidentifikasi sebagai “Jane Doe No. 6,” kemungkinan seorang pelacur yang ditemukan terpotong-potong, dan tubuh seorang pria muda Asia – sekali lagi, kemungkinan seorang pelacur – dijuluki “John Doe,” yang telah meninggal karena trauma benda tumpul.

Baca Juga : Penghargaan Sea Grant Lebih dari $676K hingga Total Tiga Hibah Penelitian Long Island Sound Study

Mayat keempat, seorang balita berusia antara 16 dan 24 bulan dan dijuluki ” Baby Doe ,” ditemukan terbungkus selimut dan tidak menunjukkan tanda-tanda trauma. Pejabat Suffolk belum memutuskan kematian bayi itu sebagai pembunuhan, dan berspekulasi bahwa itu tidak terkait dengan korban yang diduga sebagai Pembunuh Berantai Long Island, karena jelas tidak sesuai dengan modus operandi yang mereka tetapkan dengan cara apa pun yang dapat dilihat.

Pada titik ini, Departemen Kepolisian Negara Bagian Nassau dan New Yorktelah bergabung dalam penyelidikan, dengan keduanya berkoordinasi dengan Suffolk County untuk mengumpulkan sumber daya mereka. Pada tanggal 6 April 2011, Detektif Polisi Kabupaten Nassau Letnan Kevin Smith mencatat bahwa departemennya akan, “mengeksplorasi dan menyelidiki lebih lanjut setiap aktivitas kriminal yang mungkin dekat dengan sisa-sisa manusia yang ditemukan baru-baru ini di Suffolk.”

Pada tanggal 11 April, pencarian di Nassau County diintensifkan, dan segera setelah itu sebagian sisa ditemukan – tulang yang ditemukan oleh anjing polisi – serta tengkorak terpisah dari kemungkinan korban lain; ini membuat jumlah mayat yang terkait dengan dugaan Pembunuh Berantai Long Island menjadi sepuluh. Pada 22 April, polisi menemukan dua gigi manusia saat meretas semak belukar di sepanjang Ocean Parkway dengan parang dan gergaji mesin; Pejabat sebelumnya telah melaporkan bahwa vegetasi yang lebat di daerah tersebut membuat pencarian mereka menjadi sulit.

Sisa-sisa sebagian ini tidak pernah diidentifikasi, kecuali sebagai “Jane Doe No. 3,” dan “Jane Doe No. 7.” Sisa-sisa “Jane Doe No. 3” ditemukan dalam kantong plastik dekat Jones Beach State Park; Analisis DNA menunjukkan dia menjadi ibu dari “Baby Doe.”

DNA juga mengaitkan “Jane Doe No. 7,” yang tengkorak dan beberapa giginya ditemukan di Pantai Tobay, dengan satu set kaki terputus yang ditemukan di kantong sampah di Pulau Api pada April 1996. Pada 20 September 2011, polisi merilis komposit sketsa “Jane Doe No. 6” dan “John Doe” di samping foto perhiasan yang serasi yang dikenakan oleh “Jane Doe No. 3” dan “Baby Doe” dengan harapan dapat mengidentifikasi para korban.

Pada Desember 2016, pihak berwenang mengaitkan DNA “Jane Doe No. 3” dengan tubuh tak dikenal dari seorang wanita yang ditemukan di Taman Danau Hempstead pada tahun 1997. Korban telah dijuluki “Persik” di bawah penyelidikan Taman Danau Hempstead, dinamai demikian untuk tato di dada wanita. Menurut laporan Long Island Press baru -baru ini , penyelidik mengatakan bahwa “Persik” adalah seorang wanita kulit hitam berusia antara 20 dan 30 tahun. Tubuhnya ditemukan oleh seorang pejalan kaki yang menemukannya dimasukkan ke dalam kantong plastik di dalam wadah Rumbermaid hijau pada 28 Juni. , 1997. Karena tidak ada kepala yang ditemukan cocok dengan “Jane Doe No. 3” atau “Peaches”, polisi belum dapat merilis sketsa gabungan dari apa yang mungkin tampak seperti dia.

Pada titik ini, pihak berwenang mulai berspekulasibahwa tersangka pembunuh adalah seseorang yang akrab dengan teknik penegakan hukum, karena telepon salah satu korban digunakan untuk menelepon saudara perempuan almarhum beberapa kali; namun, durasi panggilan tersebut terlalu pendek untuk dilacak, dan lokasi yang digunakan – seperti Penn Station Manhattan – terlalu banyak diperdagangkan sehingga tidak dapat dilihat oleh siapa pun.

Pada 16 Juni 2011, Polisi Kabupaten Suffolk menaikkan hadiah untuk informasi yang mengarah pada penangkapan dalam pembunuhan dari $ 5.000 menjadi $ 25.000, yang merupakan hadiah terbesar yang pernah ditawarkan dalam sejarah departemen. Pada tanggal 29 November 2011, penyelidik mengumumkanbahwa mereka percaya bahwa sepuluh kematian disebabkan oleh satu individu – sebelumnya pihak berwenang telah berspekulasi bahwa mungkin ada lebih dari satu berdasarkan perbedaan kondisi korban yang ditemukan – dan bahwa pembunuhnya “hampir pasti” berasal dari Long Island. Pada titik ini, para pejabat juga menyatakan bahwa mereka tidak percaya kasus Shannan Gilbert terkait dengan kematian ini.

Tubuh Gilbert kemudian ditemukan di rawa-rawa sekitar setengah mil dari Pantai Oak, di mana dia dilaporkan menghilang; Polisi percaya bahwa dia secara tidak sengaja tenggelam setelah tersandung ke rawa dalam kepanikan yang disebabkan oleh obat-obatan. Namun, otopsikomisi kemudian oleh keluarga Gilbert dan dilakukan oleh mantan Pemeriksa Medis Kota New York yang terkenal Dr. Michael Baden mengungkapkan bahwa kematiannya dan pembusukan selanjutnya tidak konsisten dengan tenggelam. Baden menyimpulkan, “Tidak ada informasi yang cukup untuk menentukan penyebab pasti kematian, tetapi temuan otopsi konsisten dengan pencekikan.” Terlepas dari temuan ini, pihak berwenang tidak percaya kematiannya terkait dengan Pembunuh Berantai Long Island dan masih menganggap kematiannya sebagai kecelakaan .

Dalam keadaan sedih, Ibu Shannan Gilbert, Mari, ditemukan tewas pada Juli 2016, korban penusukan. Mari, 52, secara agresif menyelidiki kasus putrinya sebelum dia ditemukan tewas di apartemen putrinya yang lebih muda, Sarra Gilbert, 27. Sarra, yang dikatakan menderita skizofrenia, didakwa dengan pembunuhan ibunya, tetapi memohon tidak bersalah atas penikaman pada 12 Agustus 2016.

Pada 10 Desember 2015 Departemen Kepolisian Kabupaten Suffolk mengumumkan bahwa FBI telah resmi bergabung dalam penyelidikan , setelah secara tidak resmi membantu polisi dalam melakukan pencarian korban selama beberapa tahun.

Beberapa mayat lain yang ditemukan di daerah lain di Long Island telah berspekulasi sebagai karya Pembunuh Berantai Long Island dan sedang dipertimbangkan oleh pihak berwenang, meskipun tanpa bukti kuat yang menghubungkan mereka, koneksi dianggap spekulasi , dan tidak lebih. Diantara para korban tersebut adalah:

Pada tanggal 28 Juni 1997, potongan tubuh seorang wanita muda Afrika-Amerika yang tidak dikenal ditemukan di Hempstead Lake State Park.

Pada tanggal 3 Maret 2007, sebuah koper berisi potongan tubuh seorang Hispanik atau Afrika-Amerika tak dikenal terdampar di pantai di Mamaroneck.

Tanya Rush , 39, dari Brooklyn, yang tubuhnya terpotong-potong ditemukan dalam sebuah koper di sisi Southern State Parkway di Bellmore, NY.

Jenazah seorang wanita Asia berusia antara 20 dan 30 tahun ditemukan di daerah berpasir di Sheep Lane di Lattingtown.

Pada 16 Maret 2013, Natasha Jugo yang berusia 31 tahun menghilang setelah meninggalkan rumahnya di Queens; pada 24 Juni 2013, tubuhnya terdampar di Pantai Gilgo.

Dan tentang Pembunuh Berantai Long Island yang terkenal itu sendiri? Secara resmi dikenal sebagai “Unsub” oleh pihak berwenang – yang berarti “Subjek Tidak Dikenal” – telah disarankan bahwa dia adalah pria kulit putih berusia sekitar 20 hingga 40 tahun. Polisi mengatakan bahwa dia kemungkinan adalah penduduk Long Island dengan pengetahuan mendalam tentang Pantai Selatan dan akses ke karung goni tempat beberapa korban ditemukan. Dan sekali lagi, seperti yang dinyatakan di atas, pihak berwenang telah berhipotesis bahwa pembunuhnya adalah seseorang yang akrab dengan hukum . teknik penegakan.

Sayangnya di mana jejaknya menjadi dingin … mungkin pihak berwenang tahu lebih banyak daripada yang mereka biarkan, tetapi sampai sekarang penyelidikan berlanjut ke salah satu bab tergelap dari masa lalu Long Island baru-baru ini.

Akankah korban tambahan dari Pembunuh Berantai Long Island akan ditemukan, atau identitas si pembunuh akan terungkap? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Untuk mengintip lebih dalam ke dalam kasus pembunuh berantai yang belum terpecahkan ini, A&E Network menayangkan perdana serial dokumenter baru yang disebut “The Killing Season” pada hari Sabtu, 12 November 2016 dengan pembuat film Josh Zeman dan Rachel Mills menyelidiki kasus tersebut. Baca siaran persnya di sini .

Pada bulan Desember 2016, pengacara untuk keluarga Gilbert membuat klaim yang mengaitkan mantan Kepala Polisi Suffolk James Burke dengan pembunuhan tersebut, menurut NBC 4 New York .

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share