Fasilitas Perawatan Narkoba Long Island Menghadapi Kekurangan Staf

Fasilitas Perawatan Narkoba Long Island Menghadapi Kekurangan Staf – Fasilitas perawatan narkoba di Long Island menghadapi kekurangan staf yang diperparah oleh pandemi virus corona dan peningkatan permintaan untuk lebih banyak layanan kesehatan mental, kata pejabat kesehatan masyarakat negara bagian New York dan pakar kecanduan di kabupaten Nassau dan Suffolk.

Fasilitas Perawatan Narkoba Long Island Menghadapi Kekurangan Staf

lisfoundation – Pusat perawatan menghadapi kekurangan kronis pekerja sosial, konselor penyalahgunaan zat, perawat dan staf lain jauh sebelum COVID-19 melanda pada tahun 2020, kata para pejabat. Tetapi virus itu menyebabkan masalah semakin meningkat, ketika staf mulai pergi dalam jumlah yang lebih besar pada saat yang sama penyalahgunaan zat dan masalah kesehatan mental mulai melonjak di Long Island, kata para ahli.

Baca Juga : Torso Killer Didakwa Dalam Pencekikan Wanita Long Island Pada 1968

Pejabat dan pakar kecanduan mengatakan ada banyak alasan di balik eksodus: upah rendah, jumlah beban kasus yang tinggi, peluang kerja yang lebih baik, dan kelelahan yang diperparah oleh COVID-19.

“Banyak orang lelah,” kata John Venza, wakil presiden layanan perumahan di Outreach New York, yang mengoperasikan fasilitas perawatan di Long Island, Queens, dan Brooklyn. “Mereka bekerja dalam bisnis hidup dan mati, dan tidak pernah ada jeda selama bertahun-tahun. Konselor narkoba adalah pahlawan. Mereka muncul untuk bekerja ketika semua orang tinggal di rumah.”

Pejabat negara bagian dan Nassau dan Suffolk mengatakan mereka bekerja dengan penyedia perawatan untuk mengatasi kekurangan pekerja sosial, konselor, perawat, dan lainnya. “Tantangan tenaga kerja,” kata Dr. Chinazo Cunningham, komisaris Kantor Layanan dan Dukungan Ketergantungan New York (OASAS), “muncul di setiap pertemuan yang kami lakukan dengan penyedia.”

Jika kekurangan staf berlanjut, wilayah tersebut akan terus mengalami peningkatan overdosis yang fatal, kata Steve Chassman, direktur eksekutif Dewan Long Island untuk Alkoholisme dan Ketergantungan Obat (LICADD), sebuah organisasi nirlaba berbasis di Westbury yang menyediakan perawatan dan dukungan kepada orang-orang. berjuang dari penyalahgunaan zat.

“Jurang bisa menjadi ngarai, dan siapa yang jatuh melalui celah layanan dan kesenjangan itu? Tetangga kami di Long Island, sesama warga New York yang lebih membutuhkan bantuan spiritual, psikologis, dan sosial saat ini daripada mungkin sebelumnya,” kata Chassman.

Perjuangan pengobatan selama puncak pandemi

Overdosis fatal melonjak secara dramatis sebagai akibat dari pandemi. Lebih dari 100.000 orang Amerika meninggal karena overdosis obat selama tahun pertama pandemi, pertama kalinya kematian overdosis menggulingkan 100.000 selama periode 12 bulan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Kematian akibat overdosis melonjak 34% di Nassau dan 12% di Suffolk pada tahun 2020, statistik menunjukkan. Megan Dwyer, direktur Program Bantuan Karyawan LICADD yang bekerja dengan serikat pekerja, distrik sekolah, rumah sakit dan kotamadya untuk menghubungkan karyawan mereka dengan layanan kesehatan mental, mengatakan permintaan bantuan hampir tiga kali lipat selama tahun-tahun awal pandemi.

Penyedia perawatan berjuang untuk memenuhi permintaan. Sebuah studi November 2021 oleh Rockefeller Institute of Government — sebuah think tank yang melakukan penelitian dan analisis masalah yang dihadapi Negara Bagian New York dan negaranya — mengatakan 44% staf konseling di pusat perawatan berganti setiap satu hingga tiga tahun. “Kami terus mengisi posisi,” kata Venza, “dan itu tidak berbeda dengan agensi lain.”

Negara Bagian New York memiliki sekitar 42 pekerja perawatan obat per 1.000 orang, kata penelitian itu, jauh di bawah rasio 100:1.000 yang digambarkan para penulis sebagai ideal. “Kebutuhan terbesar adalah pekerja garis depan: konselor penyalahgunaan zat, spesialis dukungan sebaya, perawat dan asisten perawat,” kata studi tersebut.

Fasilitas obat lokal merasa terjepit

The Family & Children’s Association, sebuah organisasi berbasis di Garden City dengan 340 karyawan yang menyediakan perawatan dan dukungan pemulihan, sedang berjuang untuk mengisi 25 posisi, kata CEO dan presiden Jeffrey Reynolds. Beberapa mantan staf, katanya, terpikat oleh perusahaan telehealth yang memberikan gaji lebih baik dan memungkinkan mereka bekerja di rumah. Yang lain keluar begitu saja.

“Hampir mustahil untuk menemukan orang,” kata Reynolds. “Ini menuntut, kerja keras dengan gaji kecil, dan saya kehilangan orang – pekerja sosial berlisensi – yang telah memutuskan untuk menemukan sesuatu yang tidak terlalu membuat stres …”

The Seafield Center, yang secara historis memiliki sekitar 350 karyawan, sekarang memiliki sekitar 300, kata Mark Epley, CEO organisasi yang berbasis di Westhampton Beach.

“Tujuan saya, jika seseorang menelepon dan membutuhkan bantuan, adalah membawa mereka ke perawatan dalam waktu 24 jam,” kata Epley. “Karena kekurangan staf, saya tidak bisa melakukan itu.”

Studi Institut Rockefeller menemukan bahwa 93% staf pusat perawatan di negara bagian mengatakan bahwa mereka memasuki lapangan untuk membantu orang lain. Banyak dari mereka sedang dalam pemulihan sendiri atau memiliki orang-orang terkasih yang berjuang melawan kecanduan.

“Ini jelas sebuah panggilan,” kata staf Seafield Justine Briscoe. “Tidak ada nilai uang melihat seseorang datang melalui pintu ini dan benar-benar bekerja pada diri mereka sendiri dan memulai proses penyembuhan.”

Lima puluh satu persen staf dengan gelar master dan 88% dengan gelar sarjana di pusat perawatan di New York memperoleh $50.000 atau kurang setahun, kata laporan Institut Rockefeller.

Banyak staf pusat perawatan juga memiliki puluhan ribu dolar – atau lebih – dalam hutang pinjaman mahasiswa, pengeluaran yang tidak dapat dihindari di bidang di mana gelar master diperlukan untuk kemajuan. Dwyer dari LICADD mengatakan bahwa dia mungkin akan membayar ratusan dolar kepada pemerintah setiap bulan selama sisa hidupnya karena dia memilih untuk mengejar gelar yang lebih tinggi. “Mengapa kita tidak menghargai kesehatan mental seperti kita menghargai profesional bisnis?” dia bertanya.

Cari Besserman, direktur Suffolk Mental Hygiene Services, mengatakan ada pensiun massal dari lapangan dalam beberapa bulan pertama pandemi karena banyak pekerja tidak ingin sakit atau menulari keluarga mereka. Mereka yang bertahan, katanya, harus berurusan dengan beban kasus yang berkembang dan klien yang panik sambil menangani kebutuhan perawatan anak mereka sendiri, masalah keuangan, kecemasan, kehilangan, dan kesedihan.

“Staf kami telah memberi tahu saya, ‘Rasanya seperti klien saya tenggelam, dan mereka membawa saya bersama mereka,’” kata Reynolds.

Penasihat dan anggota staf lain yang bekerja dengan klien yang meninggal selama pandemi – dari COVID-19, overdosis opioid atau penyebab lain – sangat terpukul, kata Anthony Rizzuto, direktur hubungan penyedia Seafield.

“Saya harus menghadapi kesedihan karena kehilangan salah satu pasien saya sendiri,” kata Rizzuto. “Kemudian saya harus berurusan dengan anggota keluarga, yang kadang-kadang akan melihat saya sebagai yang terbaik di Bumi ini, dan di sisi lain akan melihat saya sebagai yang disalahkan. Kemudian saya harus berurusan dengan perasaan anggota kelompok lainnya yang menjalin hubungan dengan orang itu.”

Bagaimana penyedia mencoba memikat staf baru

Pusat perawatan memberikan bonus dan kenaikan gaji ketika mereka bisa untuk menarik pekerja baru, kata administrator. Direktur Sumber Daya Manusia LICADD Dhamary Davidson-Smith mengatakan anggota staf lebih menekankan pada keseimbangan kehidupan kerja, seperti bekerja dari rumah bila memungkinkan, fleksibilitas penjadwalan yang lebih besar, dan jam kerja musim panas.

“Kami mencari hal-hal yang tidak akan merusak anggaran, tetapi akan memuaskan staf kami,” kata Davidson-Smith.

Suffolk’s Besserman dan Barry Wilansky, direktur kebijakan penyalahgunaan zat Nassau, mengatakan kabupaten bekerja dengan penyedia perawatan untuk mengatasi masalah kepegawaian.

“Ini masalah yang kompleks,” kata Wilansky. “Kita perlu membayar orang dengan upah yang layak, tetapi dari mana kita mendapatkan uang? Berbagai aspek dari sistem perlu ditinjau, dan mengganti orang adalah salah satu masalah.”

Anggaran Gubernur Kathy Hochul tahun 2023, kata Cunningham, mencakup kenaikan biaya hidup sebesar 5,4% untuk staf perawatan obat dan pekerja perawatan kesehatan lainnya. Tambahan $2 miliar telah dianggarkan untuk bonus hingga $3.000 untuk karyawan penuh waktu yang tetap di posisi mereka selama satu tahun dan bonus prorata bagi mereka yang bekerja dengan jam kerja lebih sedikit. Anggaran tersebut juga mencakup hingga $4 juta untuk beasiswa dan beasiswa bagi staf yang mengejar gelar dan sertifikasi lanjutan.

Bantuan tambahan bisa datang dari uang produsen dan distributor opioid – termasuk perusahaan terkenal seperti Johnson & Johnson, Walmart, CVS dan Rite-Aid – setuju untuk membayar setelah menyelesaikan gugatan besar yang diajukan oleh Nassau, Suffolk dan negara bagian. New York telah mengumpulkan lebih dari $1,5 miliar dari perusahaan-perusahaan itu, Jaksa Agung Letitia James mengumumkan pada 16 Juni. Dewan penasihat akan menentukan bagaimana uang itu – yang diamanatkan oleh undang-undang negara bagian untuk digunakan untuk pencegahan, perawatan, dan pemulihan narkoba – akan digunakan, Cunningham dikatakan.

Chassman mengatakan orang-orang sinis mungkin menuduh pekerja sosial, perawat, dan staf perawatan narkoba lainnya merengek karena mereka memilih untuk memasuki profesi yang secara tradisional memberikan kompensasi rendah.

“Tapi bukan berarti kita memilih hidup di garis kemiskinan, atau di bawahnya,” katanya. “Kami memilih untuk mendedikasikan kehidupan profesional kami dalam pelayanan kepada orang lain. Saya tidak mengatakan kami lebih baik atau lebih buruk, tetapi itu adalah individu yang sangat unik, dan dalam beberapa hal hati kami lebih besar daripada kepala kami.”

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share